Fenomena Nikah Siri: Aneka Penyebab dan Dampaknya

Fenomena Nikah Siri: Aneka Penyebab dan Dampaknya

Naviri.Org - Nikah siri adalah istilah yang digunakan untuk menyebut pernikahan yang tidak dicatat oleh negara. Dengan kata lain, nikah siri adalah pernikahan sepasang pria dan wanita yang hanya berdasarkan adat atau agama, namun tidak tercatat di KUA (Kantor Urusan Agama), sebagai wakil pemerintah.

Fenomena nikah siri kembali mengemuka akhir-akhir ini, setelah muncul situs kontroversial bernama NikahSiri.Com, yang menawarkan jasa pernikahan siri, bahkan jasa pelelangan perjaka dan perawan. Sebagaimana yang sudah bisa ditebak, kehadiran situs itu pun langsung mendatangkan kecaman dari berbagai pihak, yang menilai situs tersebut berpotensi melakukan perdagangan manusia.

Yang mungkin masih menjadi pertanyaan banyak orang, mengapa ada orang-orang yang bersedia melakukan nikah siri? Mengapa ada wanita-wanita, juga pria-pria, yang memilih melangsungkan pernikahan secara sembunyi-sembunyi, dan tidak disahkan melalui pencatatan KUA?

Setidaknya ada beberapa alasan atau latar belakang tentang hal itu, dan berikut ini uraian yang didasarkan pada beberapa penelitian yang pernah dilakukan terkait fenomena nikah siri. Uraian berikut ini tidak hanya memaparkan penyebab orang melakukan nikah siri, namun juga dampak atau akibatnya.

Dalam penelitian yang ditulis Dian Latifiani (2014), faktor ekonomi disebut-sebut menjadi alasan orang menikah siri. Tidak semua orang sanggup membayar biaya administrasi pencatatan pernikahan mereka. Namun sebenarnya, pemerintah sudah membuat kebijakan yang meringankan warganya secara finansial untuk menikah secara legal di KUA.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2015 tentang Jenis dan Tarif atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang Berlaku pada Kementerian Agama mengenakan biaya 0 rupiah bagi pasangan tidak mampu atau korban bencana yang ingin menikah di KUA. Mereka yang ingin pernikahannya diresmikan negara di luar KUA dapat membayar Rp600 ribu. Prosedur pengesahan pernikahan pun dikemukakan dengan jelas di situs Info Nikah dari Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam.

Tidak hanya masalah biaya administrasi pernikahan saja yang tercakup dalam faktor ekonomi. Latar belakang keluarga berfinansial lemah pun membuat orang memilih nikah siri. Inilah yang ditemukan dalam penelitian Sri Hilmi Pujiharti (2010) dalam hasil penelitiannya yang bertajuk “Fenomena Nikah Siri di Kalangan Mahasiswa dan Dampaknya terhadap Perempuan”.

Pujiharti juga mengatakan bahwa mahasiswa-mahasiswa yang ditelitinya memilih menikah siri karena adanya desakan dari pihak keluarga. Lebih lanjut, dengan menikah siri, sebagian responden perempuan Pujiharti yang menjabat sebagai tulang punggung keluarga merasa bebannya terangkat. Pasalnya, tanggung jawab finansial beralih ke suaminya.

Menurut Siti Ummu Adillah (2011), alasan lain orang menikah siri adalah keinginan untuk memperistri perempuan di bawah umur. UU No. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan melarang perempuan di bawah 16 tahun untuk menikah. Regulasi inilah yang ingin dihindari segelintir laki-laki yang ingin meminang perempuan di bawah 16 tahun sehingga mereka tidak mencatatkan pernikahannya secara legal.

Desakan untuk menikahi perempuan di bawah 16 tahun secara siri akan semakin besar bila ia telah mengandung anak seseorang. Untuk menghindari aib dan memastikan anak yang dilahirkan memiliki sosok ayah yang mendukung dirinya (baik secara psikologis maupun finansial), pernikahan siri antara laki-laki dan perempuan di bawah umur pun dianggap opsi paling baik. 

Kemudian, ketika seseorang bekerja atau berkuliah dengan beasiswa, tidak jarang mereka terbentur syarat tidak menikah sampai studinya selesai atau ketika sedang terlibat dalam proyek kerja tertentu. Kondisi ini kemudian dapat mendorong untuk memilih nikah siri karena pernikahannya tidak akan terdeteksi oleh atasan atau lembaga pemberi beasiswa.   

Tidak semua orang memahami pentingnya mencatatkan pernikahan di catatan sipil atau KUA. Kurangnya sosialisasi mengenai hal ini membuat sebagian masyarakat menikah secara siri. Padahal, efeknya tidak hanya akan dialami oleh pasangan yang menikah siri, tetapi juga anak yang dilahirkan dari pernikahan mereka. Anak tidak akan diakui oleh negara, dan karena itu, ia akan sulit mengakses hak-hak konstitusionalnya, termasuk perlindungan saat terjadi kekerasan di rumah terhadapnya, atau hak mendapatkan nafkah dan pendidikan. 

Motivasi berpoligami juga dikatakan mendorong seseorang melakukan nikah siri. Meski dilegalkan di negara ini, tidak semua laki-laki siap mental untuk dicap negatif oleh masyarakat karena berpoligami. Maka itu, mereka berupaya memperistri perempuan lain dengan nikah siri supaya mereka terhindar dari dosa bila berhubungan intim dengan orang di luar istri sahnya. Selain alasan menghindari dosa, alasan tidak mendapat izin istri pertama pun memicu niatan seseorang untuk menikah siri.

Jangan sangka nikah siri hanya dilakukan oleh mereka yang tak melek informasi atau berpendidikan rendah. Selebritas pun ada yang memilih menikah siri berulang kali dengan motif-motif tertentu. Terlepas dari status sosial-ekonomi apa pun, satu yang mesti dievaluasi ulang seseorang sebelum menikah siri: dampak yang dapat terjadi kepadanya di kemudian hari setelah memutuskan tak mencatatkan pernikahannya. 

Alasan-alasan nikah siri ini menyimpan pesan bahwa laki-laki tetap diandalkan untuk mengangkat perempuan dari kondisi keterbatasannya. Kesukarelaan perempuan ini bukan berarti mereka tengah sepenuhnya membebaskan diri dari belenggu-belenggu yang ada sebelumnya.

Sebaliknya, nikah siri justru potensial mendatangkan mudarat lebih banyak di kemudian hari ketika tiba-tiba suami meninggalkannya atau melakukan kekerasan terhadapnya. Ke mana seseorang dapat mencari advokasi bila kesahihan pernikahannya saja tidak diakui?


Related

Relationship 7336413579605258182

Recent

Hot In The Week

100 Artis Tercantik Indonesia Saat Ini

Naviri.Org - Ada banyak sekali artis wanita di Indonesia, khususnya artis musik, juga artis film dan sinetron. Selama bertahun-tahun, du...

item