Mengapa Bumi Akhir-akhir Ini Semakin panas?

Mengapa Bumi Akhir-akhir Ini Semakin panas?

Naviri.Org - Tak peduli di mana pun Anda tinggal, kemungkinan merasakan hal yang sama, yaitu udara yang terasa makin panas. Di masa lalu, siang hari mungkin memang panas, karena matahari bersinar dan memancarkan panas ke bumi. Namun, di malam hari, udara akan mulai adem. Hal itu berbeda dengan saat sekarang. Di siang hari, udara sangat panas, sementara malam hari juga masih terasa panas.

Karena latar belakang itu pula, akhir-akhir ini makin banyak orang yang memasang AC (air conditoner) di rumah, dengan tujuan untuk melawan panasnya cuaca, serta untuk mendinginkan badan. Sementara yang tidak menggunakan AC biasanya mengandalkan kipas angin untuk tujuan sama. Pertanyaannya, kenapa bumi yang kita tinggali akhir-akhir ini semakin panas?

Salah satu jawabannya, bisa jadi karena naiknya konsentrasi karbon dioksida di atmosfer bumi.

Laporan PBB pada Senin (30/10/2017) menegaskan hal yang sama. Laporan tersebut menjelaskan bahwa konsentrasi karbon dioksida (CO2) di atmosfer telah mencapai titik tertinggi baru.

"Konsentrasi karbon dioksida di atmosfer melonjak pada kecepatan yang memecahkan rekor pada 2016," kata Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) dikutip dari AFP, Senin (30/10/2017).

"Konsentrasi global rata-rata CO2 mencapai 403,3 bagian per juta pada 2016, naik dari 400.00 pada 2015 karena kombinasi aktivitas manusia dan peristiwa El Nino yang kuat," sambungnya.

The Greenhouse Gas Bulletin, laporan tahunan agen cuaca PBB, melacak bahwa bumi mengalami jumlah gas berbahaya terbanyak di atmosfer, sejak era revolusi industri atau tahun sekitar 1750.

Laporan tersebut juga mengatakan bahwa terakhir kali bumi mengalami tingkat konsentrasi CO2 yang sama sekitar 3-5 juta tahun yang lalu, permukaan laut mencapai 20 meter lebih tinggi dari sekarang.

"Tanpa pengurangan CO2 yang cepat dan emisi gas rumah kaca lainnya, kita akan menghadapi kenaikan suhu yang berbahaya pada akhir abad ini, jauh di atas target yang ditetapkan oleh kesepakatan perubahan iklim di Paris," kata Kepala WMO Petteri Taalas.

Kesepakatan perubahan iklim di Paris adalah sebuah konferensi yang bertujuan mengawal reduksi emisi karbon dioksida.

Sayangnya, data yang ada menyebutkan bahwa konsentrasi CO2 di atmosfer saat ini telah melebihi prediksi pada saat konferensi tersebut.

"Angka-angka itu tidak berbohong. Kita masih menghasilkan (CO2) terlalu banyak dan ini perlu dibalik," kata Erik Solheim, kepala lingkungan PBB saat bereaksi terhadap laporan tersebut.

"Apa yang kita butuhkan sekarang adalah kebijakan politik global dan perasaan baru yang mendesak," sambungnya.

Baca juga: Konspirasi dan Kebohongan Isu Pemanasan Global

Related

Insight 2868150420143599175

Recent

Hot In The Week

100 Artis Tercantik Indonesia Saat Ini

Naviri.Org - Ada banyak sekali artis wanita di Indonesia, khususnya artis musik, juga artis film dan sinetron. Selama bertahun-tahun, du...

item