Kisah Bocah Lelaki yang Tidak Tidur Hingga 11 Hari

 Kisah Bocah Lelaki yang Tidak Tidur Hingga 11 Hari

Naviri.Org - Berapa lama Anda mampu terjaga atau tidak tidur? Rata-rata orang, umumnya, tidur selama 8 jam pada malam hari, kemudian bangun pada pagi hari untuk beraktivitas dan bekerja. Artinya, rata-rata orang mampu terjaga selama 16 jam, untuk kemudian tidur. Ada kalanya, karena kebutuhan tertentu, orang bisa terjaga sehari semalam. Tetapi, biasanya, setelah itu mereka akan tidur karena lelah dan mengantuk.

Sangat jarang ada orang yang mampu tidak tidur sampai dua, tiga, atau sampai lima hari. Biasanya, ketika sudah tidak tidur dua hari saja, orang akan merasakan tubuh yang letih dan mata yang sangat mengantuk. Tetapi, ternyata, di dunia ini ada orang—khususnya remaja lelaki—yang mampu tidak tidur selama 11 hari. Berikut ini kisahnya.

Pada akhir tahun 1963 di Amerika, lagu Beach Boys sedang berkumandang di radio, Perang Vietnam mulai menarik keterlibatan AS, anak-anak sekolah menengah sedang berlibur Natal, dan dua remaja merencanakan sebuah eksperimen yang dapat menarik perhatian bangsa.

Eksperimen ini berakhir pada tanggal 8 Januari 1964; Randy Gardner yang berusia 17 tahun berhasil terjaga selama 11 hari 25 menit.

Bruce McAllister, salah satu siswa SMA yang mengemukakan gagasan tersebut, mengatakan bahwa ide itu tercetus dari kebutuhan sederhana untuk menghasilkan proyek sains. Perpaduan antara kreativitas dan kesombongan yang terjadi pada masa remaja, Bruce dan temannya, Randy, memutuskan ingin mengalahkan rekor dunia karena tetap terjaga - yang pada saat itu dipegang oleh seorang DJ di Honolulu, yang telah berhasil terjaga selama 260 jam, atau di bawah 11 hari.

"Versi pertama dari itu adalah [untuk mengeksplorasi] efek dari ketidaknyamanan pada kemampuan paranormal," McAllister menjelaskan. "Kami menyadari tidak mungkin kami bisa melakukan itu, dan karenanya kami memutuskan tentang efek kekurangan tidur terhadap kemampuan kognitif, performa di lapangan basket. Apapun yang ada."

Mereka melakukan undian dengan membalikkan koin untuk memutuskan siapa yang akan terjaga, dan McAllister menghela napas lega.

Tapi kenaifan mereka muncul dalam bagaimana mereka merencanakan untuk mengamati efek hal itu pada Randy.

"Kami idiot. Anda tahu, idiot muda," katanya, "dan saya tetap terjaga dengannya untuk memantaunya... dan setelah tiga malam tanpa tidur, saya terbangun dengan badan bersender pada dinding dan menulis catatan di dinding itu."

Para remaja menyadari bahwa mereka membutuhkan orang ketiga yang terlibat, sehingga mereka menemukan teman lain - Joe Marciano - untuk membantu. Tak lama setelah Marciano masuk, seorang peneliti tidur bernama William Dement, dari Stanford University, tiba.

Dement sekarang adalah seorang profesor emeritus - tapi pada tahun 1964 dia baru memulai penelitiannya di bidang ilmu tidur yang masih baru. Dia telah membaca tentang eksperimen di surat kabar San Diego, dan segera ingin terlibat—hal yang membuat orang tua Randy sedikit lega.

"Saya mungkin satu-satunya orang di planet ini pada saat yang benar-benar melakukan penelitian tidur," kata Dement, "[orang tua Randy] sangat khawatir bahwa ini mungkin sesuatu yang benar-benar berbahaya baginya. Karena pertanyaannya masih belum terjawab tentang apakah ketika Anda terus terjaga cukup lama maka Anda akan mati."

Kemampuan kita untuk pergi tanpa tidur adalah sesuatu yang telah dieksplorasi sebelumnya. Percobaan pada hewan, seperti kucing yang terjaga sampai 15 hari, pada saat mereka meninggal, menunjukkan apakah faktor lain seperti stres atau bahan kimia adalah penyebab kematian, daripada kurang tidur.

Memang, McAllister menegaskan bahwa percobaan tersebut melibatkan penggunaan bahan kimia, yang membuat hasil eksperimen itu rancu. "Randy minum soda sesekali. Tapi selain itu, Anda tahu, tidak ada Dexedrine, Benzedrine, stimulan populer pada masa itu," katanya.

Kembali ke San Diego dan pada saat William Dement bergabung dalam percobaan tersebut, Randy optimis dan sepertinya tidak terlalu terganggu. Namun, seiring berlalunya waktu, eksperimen yang mereka lakukan pada dirinya menimbulkan beberapa hasil yang tidak diharapkan.

Mereka menguji rasa, aroma dan pendengarannya, dan setelah beberapa saat kemampuan kognitif dan indrawi mulai terpengaruh. McAllister teringat Randy yang pernah mengatakan, "Jangan buat saya menciumnya, saya tidak tahan dengan baunya."

Anehnya, permainan basketnya menjadi lebih baik meski jumlah berapa kali ia main menurun.

"Dia secara fisik sangat bugar," kata Dement. "Jadi kita bisa selalu mengajaknya bermain bola basket atau main boling, hal seperti itu. Jika dia menutup matanya, dia akan segera tertidur. Malam hari terasa lebih sulit karena tidak ada yang bisa dilakukan, dan mereka kesulitan untuk membuatnya tetap terjaga.”

Karena semua ini terjadi, perhatian dari media mulai mendapat momentum, dan untuk sementara waktu eksperimen bocah laki-laki ini menjadi cerita paling banyak yang ditulis dalam pers nasional Amerika - setelah pembunuhan John F Kennedy dan kunjungan The Beatles.

Namun, itu digambarkan sebagai lelucon, dalam kelompok yang sama dengan lelucon "bingkisan telepon dan ikan mas menelan", menurut McAllister. Para siswa sangat serius dalam hal itu, dan mendorongnya.

Akhirnya setelah 264 jam tidak tidur, rekor dunia rusak dan eksperimen selesai.

Alih-alih meringkuk di tempat tidurnya sendiri untuk beristirahat, Randy dibawa ke sebuah rumah sakit angkatan laut, dimana gelombang otaknya dipantau. McAllister menjelaskan apa yang terjadi selanjutnya.

"Jadi dia tidur selama 14 jam - kami tidak terkejut - [dan] dia bangun, sebenarnya, karena dia harus pergi ke kamar mandi. Malam pertamanya, persentase tidurnya dalam kondisi REM, titik dimana kondisi kita bermimpi dalam tidur - melonjak.

Kemudian pada malam berikutnya turun, sampai akhirnya beberapa hari kemudian kembali normal. "Dan kemudian dia bangkit dan pergi ke sekolah... sungguh menakjubkan," tambah Dement.

Hasil Randy dari rumah sakit dikirim ke Arizona untuk dipelajari. McAllister mengatakan bahwa hasil tersebut menyimpulkan bahwa "otaknya telah terbelah sepanjang waktu... bagian-bagiannya yang tertidur dan bagian-bagian yang bangun."

Baginya masuk akal dalam konteks evolusi manusia. "Dia bukan manusia pertama - atau pra-manusia - harus tetap terjaga lebih dari satu malam, dan otak manusia bisa berkembang sehingga bisa dilipat - bagiannya bisa terlepas dan dipulihkan - sementara bagian dari itu terjaga - sangat masuk akal. Dan itu akan menjelaskan mengapa hal buruk tidak terjadi," katanya.

Sejumlah orang mencoba memecahkan rekor Gardner untuk waktu yang lama; ada orang yang pernah terjaga di tahun-tahun berikutnya - namun Guinness Book of Records berhenti mengesahkan usaha, percaya hal itu bisa berbahaya bagi kesehatan masyarakat.

Randy tampaknya tidak menunjukkan efek buruk dari 11 hari terjaga - meskipun ia kemudian melaporkan menderita insomnia yang tak tertahankan selama bertahun-tahun.

Baca juga: Antara Insomnia dan Obat Tidur

Related

Science 3089279473283771985

Recent

Hot In The Week

100 Artis Tercantik Indonesia Saat Ini

Naviri.Org - Ada banyak sekali artis wanita di Indonesia, khususnya artis musik, juga artis film dan sinetron. Selama bertahun-tahun, du...

item