Diam-diam, Israel Membangun Sinagog di Bawah Masjid Al-Aqsa

Diam-diam, Israel Membangun Sinagog di Bawah Masjid Al-Aqsa

Naviri Magazine - Israel tampaknya belum berhenti bikin keributan di Timur Tengah. Perseteruan mereka dengan Palestina yang sempat menimbulkan peperangan hingga lama, belum membuat mereka berhenti berulah. Belakangan, diketahui kalau ternyata Israel diam-diam melakukan sesuatu yang jauh lebih mengerikan.

Pemerintah zionis Israel diam-diam membangun sinagog, tempat ibadah Yahudi, tepat di bawah masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur. Pembangunan bawah tanah ini dikhawatirkan menghancurkan fondasi Al-Aqsa, dicurigai juga ini salah satu cara Israel meruntuhkan peninggalan Islam.

Diberitakan Palestine Online yang dikutip OnIslam, keberadaan sinagog ini diungkapkan oleh sejarawan Yerusalem, Khalil Ibrahim. Dia mengatakan, sinagog rahasia itu diungkapkan pada sebuah tur.

"Kami melihat sinagog ini pada tur. Jika tidak, mungkin kita tidak tahu soal tempat ini. Singagog dibangun diam-diam di bawah tanah. Kemungkinan, tempat ibadah ini adalah bagian dari situs keagamaan Yahudi lainnya di wilayah pendudukan Yerusalem, terutama sekitar Masjid Al-Aqsa," kata Ibrahim.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Israel melakukan penggalian terowongan di Kota Tua. Israel berdalih, penggalian terowongan itu untuk pariwisata, dan tidak akan mengancam tempat suci umat Islam.

Namun, warga Palestina dan organisasi Komite Israel Menentang Penghancuran Rumah, meyakini ada udang di balik batu. Mereka yakin, tujuan utama membangun terowongan itu adalah untuk membuka jalan untuk menyerang Al-Aqsa atau situs Islam lainnya di wilayah itu.

Beberapa kerusakan terjadi akibat penggalian tersebut. Di antaranya adalah amblasnya tanah di dekat air terjun Qaitbay di sebelah barat Al-Aqsa. Sekolah Silwan di wilayah itu juga amblas sebagian.

Ibrahim mengatakan tidak hanya sinagog, Israel juga membangun sekolah dan perpustakaan di bawah Al-Aqsa. Dia mengatakan, ini adalah cara Israel menghancurkan warisan Islam.

"Semua dibangun untuk menghapuskan warisan Islam dan Arab di kota suci, dan membangun warisan Yahudi di tempat ini," kata Ibrahim.

Hal yang sama disampaikan Komite Islam-Kristen untuk Mendukung Yerusalem. Mereka mengatakan bahwa Israel mencoba “me-Yahudikan” kota suci.

"Penjajah Israel ingin menghilangkan identitas Arab dan Islam dari masjid ini, dan mengubahnya menjadi sinagog Yahudi dengan membuka museum Yahudi, dan menggali terowongan di bawah masjid suci untuk akhirnya menggantinya dengan kuil," kata Dr. Hanna Issa, sekretaris jenderal komite, kepada Middle-East Monitor.

"Israel juga memfasilitasi dan melindungi para ekstremis Yahudi dan pemukim yang merusak kesucian masjid ini setiap hari," lanjutnya lagi.

Baca juga: Sejarah dan Perkembangan Hubungan Indonesia-Israel

Related

Moslem World 5152461147676859993

Recent

item