Pasangan Bahagia Tidak Suka Pamer Kemesraan di Media Sosial

Pasangan Bahagia Tidak Suka Pamer Kemesraan di Media Sosial

Naviri Magazine - Pasangan-pasangan yang hobi pamer kemesraan di media sosial bisa dibilang sudah lumrah, karena mudah ditemukan. Kita yang punya akun media sosial, entah di Facebook atau di Instagram, hampir bisa dipastikan pernah menemukan foto-foto mesra yang diunggah orang-orang yang tampaknya ingin memberitahu dunia bahwa dia bahagia bersama pasangannya.

Biasanya, mereka menambahkan kalimat-kalimat mesra pada foto-foto mereka, dan berharap banyak yang like foto mereka. Tapi benarkah mereka bahagia?

Sexolog Nikki Goldstein mengatakan, “Orang-orang yang memposting hampir setiap hal tentang hubungan mereka, sebenarnya menutupi ketidakamanan dan hanya mencari kepastian dari orang lain. Di balik pintu tertutup, pasangan ini mungkin selalu bertengkar dan hampir berpisah.”

Tetapi masalahnya, pasangan yang benar-benar bahagia tidak memamerkan setiap kegiatan tentang hubungannya di media sosial. Mereka tidak mencoba mempromosikan hubungan mereka melalui status Facebook yang dilengkapi foto.

Berikut adalah 5 alasan mengapa pasangan yang senang posting lebih sedikit di media sosial.

Ketika kamu bahagia, kamu akan benar-benar merasakan momen itu. Kamu tidak berpikir untuk selalu memposting atau memamerkan kehidupan sempurna kamu di media sosial.

Mereka hidup untuk saat ini. Menjalani momen indah bersama pasangan dengan penuh penghargaan, jadi wajar tidak selalu posting di media sosial.

Namun, itu tidak berarti mereka tidak menghargai manfaat media sosial. Mereka tetap mendokumentasikan semua yang mereka lakukan, tapi tidak dilepas untuk semua teman secara online. Berikut ini penjelasan lebih lanjut:

Menghindari publikasi setelah debat dengan pasangan

Mungkin kamu pernah lihat instastory temanmu yang berisi capture chat temanmu dengan pasangannya. Di situ sedang membahas suatu masalah. Lebih tepatnya mereka ribut dan memperdebatkan sesuatu. Inilah publikasi yang berlebihan.

Sementara pasangan bahagia tahu bagaimana cara menghargai pasangan mereka. Mereka mungkin pernah adu argumen dengan pasangannya, tapi mereka memastikan itu tidak perlu dipublikasikan. Mereka akan membicarakan secara nyata, dan cepat-cepat menyudahi perdebatan.

Menghindari posting keributan kecil

Terjadi keributan kecil, lalu ‘si tukang pamer’ segera posting text yang sangat panjang. Mengeluh bahkan menceritakan keributan kecil dengan pasangannya.

Memposting perkelahian kecil dan argumen online akan mengubah profil kamu. Bermacam opini orang bisa muncul.

Pasangan bahagia tahu, semakin banyak orang yang ditemui dalam suatu hubungan, semakin banyak masalah menumpuk. Permasalahan kecil adalah sesuatu yang mudah terjadi, tentu mereka menganggap mudah diatasi dan tidak perlu disiarkan di media sosial.

Pasangan berbahagia lebih suka menikmati kenyataan 

Bersama-sama, mereka memiliki lebih sedikit waktu untuk mengklik foto. Pasangan bahagia senang berbicara, berpelukan, tertawa, dan bersantai bersama. Bagi mereka, setiap momen kebersamaan itu berharga, dan mereka memanfaatkannya sebaik mungkin.

Media sosial, ponsel, dan kamera dapat terasa seperti rintangan bagi momen-momen pribadi dan intim tersebut.

Andai mereka mengambil foto bersama, mereka lebih setuju untuk menyimpannya, dan mempostingnya saat ada momen tertentu. Bukan setiap kali setelah foto kemudian dibagikan di media sosial.

Pasangan bahagia tidak memerlukan komentar orang lain

Pasangan bahagia tidak membutuhkan komentar dari orang lain atas setiap foto yang mereka posting pada laman media sosialnya.

Serius, mereka tidak membutuhkan itu! Dua orang yang bahagia tidak perlu diyakinkan atau divalidasi untuk merasa bahagia, itu terjadi begitu saja. Hubungan mereka tidak terpengaruh oleh reaksi orang lain terhadapnya.

Pasangan bahagia memiliki keyakinan satu sama lain. Itu sudah cukup untuk mereka berdua sebagai pasangan yang bahagia.

Mereka menghindari perbandingan

Bukankah dibandingkan dengan orang lain itu rasanya tidak enak? Bisa jadi hal yang sangat menjengkelkan.

Ketika seseorang yang kamu kenal posting bunga yang diberikan pasangannya, tidak dapat disangkal ada sesuatu di dalam hati bagi sebagian orang yang melihatnya. Apa itu? Perasaan seperti apa yang dimaksud?

Postingan yang penuh kasih sayang seperti surprise dari pasangan berupa hadiah yang manis seperti itu bisa menimbulkan kecemburuan, ketidakamanan, kekecewaan, dan kemarahan. Sebuah penelitian menunjukkan hubungan antara postingan di media sosial dan gejala depresi.

Namun, tidak demikian halnya dengan pasangan yang bahagia. Mereka menghindari perbandingan dan menikmati hal-hal offline. Mereka tidak perlu membuktikan atau membanggakan apa pun kepada siapa pun, terutama di media sosial.

Baca juga: Suka Pamer Foto Mesra di Medsos, Tanda Pasangan Tak Bahagia

Related

Romance 1212626293168153320
item