Waduh, Pria Ini Jadi Gila Gara-gara Sering Ditolak Perempuan

Waduh, Pria Ini Jadi Gila Gara-gara Sering Ditolak Perempuan

Naviri Magazine - Menyatakan cinta dan ditolak, bisa jadi telah menjadi hal biasa bagi sebagian pria, karena nyatanya banyak pria yang mengalami hal semacam itu. Tapi ada pula pria yang tidak kuat menerima penolakan, apalagi setelah berkali-kali, dan akibat penolakan itu membuat dirinya stres. Gara-gara stres itu pula, dia bisa menghadapi masalah, seperti yang dialami seorang pria di AS.

Seorang pria di Amerika Serikat ditangkap polisi setelah merencanakan pembunuhan massal. Alasannya, dia marah karena masih lajang dan sering ditolak perempuan.

Seperti diberitakan Denver Post, pria bernama Christopher Wayne Cleary itu ditangkap polisi dan FBI di sebuah restoran di Utah. Sebelumnya, dia menuliskan rencana melakukan pembunuhan massal di Facebook.

Dalam postingan tersebut, Cleary mengatakan bahwa dirinya siap mati saat melakukan penembakan di tempat umum. Dia kesal, karena di usianya yang ke-27 tidak ada satu pun perempuan yang menerimanya sebagai kekasih.

"Tidak ada yang lebih berbahaya dibanding pria yang siap mati. Yang saya inginkan hanya kekasih, bukan 1.000, bukan sekumpulan pelacur, bukan uang, bukan itu," tulis dia.

"Saya hanya ingin dicintai, tapi tidak ada yang peduli. Saya 27 tahun dan tidak pernah punya kekasih dan saya masih perjaka. Itulah mengapa saya merencanakan penembakan di tempat umum, dan menjadi penembak massal berikutnya, karena saya siap mati dan seluruh perempuan yang pernah menolak saya akan sadar ketika saya membunuh perempuan sebanyak-banyaknya," lanjut dia.

Akibat postingan itu, dia langsung diburu polisi. Menurut laporan polisi, ketika ditangkap, Cleary mengaku "menyesal dan tidak berpikir dengan jernih ketika menulis itu". Dia juga mengaku telah menghapus postingan tersebut.

Cleary memiliki banyak catatan kejahatan berkaitan dengan perempuan. Pada Januari 2018, dia mendapatkan hukuman percobaan tiga bulan atas kejahatan penguntitan (stalking). Sebelumnya, pada 2016, dia ditangkap polisi karena menguntit dan mengancam seorang perempuan. Dia juga tengah dalam pengobatan psikiater atas perilakunya yang impulsif.

Ketika ditangkap, polisi mengatakan Cleary memperlihatkan kecenderungan bunuh diri. "Dia meminta diborgol di pohon di tempat terpencil, agar tidak ada yang bisa mendengarkan teriakannya ketika bunuh diri," ujar laporan polisi.

Akibat ulahnya, Cleary diadili dan didakwa atas tindakan terorisme.

Baca juga: Kenapa Orang Pacaran Suka Bersikap Sok Imut Saat Mengobrol?

Related

World's Fact 6613102671044760162
item