Misteri Kehebatan Teknologi Peradaban Kuno yang Hilang

 Misteri Kehebatan Teknologi Peradaban Kuno yang Hilang

Naviri Magazine - Piramida di Mesir adalah bangunan raksasa yang telah memukau manusia selama berabad-abad. Yang menarik dari Piramida Mesir bukan hanya ukurannya yang luar biasa, tetapi fakta bahwa Piramida itu dibangun dengan perhitungan yang cermat.

Piramida di Mesir dibangun menggunakan balok-balok batu berukuran sangat besar, dan dengan bobot yang sangat berat. Manusia zaman sekarang bertanya-tanya, bagaimana orang-orang di zaman kuno bisa memindahkan batu-batu sangat besar itu, lalu menumpuknya hingga menjadi Piramida?

Selain Piramida Mesir, ada banyak penemuan dari zaman kuno lain yang sama-sama misterius, karena orang zaman sekarang tidak bisa membayangkan bagaimana hal itu bisa diwujudkan di zaman kuno. Berikut ini di antaranya.

Perangkat kuno

Pengetahuan kuno ternyata telah jauh berkembang dari yang pernah kita duga selama ini. Dari baterai hingga ke planispheres, berbagai macam peralatan telah digali dan ditemukan. Dua temuan penting adalah lensa Nimrud dan Mekanisme Antikythera yang terkenal.

Lensa Nimrud berusia 3.000 tahun, ditemukan di istana Nimrud, Irak. Beberapa ahli percaya bahwa lensa itu adalah bagian dari teleskop kuno yang orang Babel gunakan, sehingga mereka maju dalam pengetahuan astronomi.

Mekanisme Antikythera yang terkenal (200 SM) diciptakan untuk menghitung pergerakan matahari, bulan dan planet-planet, untuk memprediksi kejadian langit.

Sayangnya, kita hanya bisa berspekulasi mengenai cara-cara perangkat itu diciptakan, digunakan, dan mengapa pengetahuan kuno yang berkaitan dengan mereka menghilang selama ribuan tahun setelahnya.

Kerajaan Rama

Meskipun mengalami perang dan beberapa invasi, sejarah kuno India sebagian besar terawetkan. Kerajaan Rama diyakini berasal dari sekitar 500 SM; penemuan di abad terakhir telah mendorong kembali asal-usul peradaban ribuan tahun di India.

Di Lembah Indus, kota-kota Harappa dan Mohenjo Daro ditemukan. Kota-kota yang begitu canggih dan terencana, dan beberapa arkeolog percaya bahwa kota-kota ini telah direncanakan secara keseluruhan, sebelum konstruksi dimulai pada kehidupan mereka.

Budaya Harappa juga teka-teki. Asal-usulnya, dan kerusakan tersembunyi, dialek yang tidak diketahui, dan tulisan yang benar-benar tak terbaca. Di situs ini tidak ada perbedaan kelas sosial; bisa dilihat dari tidak ada kuil atau bangunan keagamaan. Tidak ada budaya lain, termasuk Mesir dan Mesopotamia, yang mengungkapkan derajat yang sama dalam perencanaan dan pengembangan.

Gua Longyou

Dianggap oleh Cina sebagai "Keajaiban Dunia Kuno Kesembilan", asal dari 24 gua yang sejauh ini telah ditemukan adalah misteri yang tak terduga. Ditemukan pada tahun 1992, tidak ada bukti catatan dari pekerjaan menggali hampir satu juta meter kubik batu ini.

Penggalian dan pemahatan ini dilakukan sedemikian rupa, sehingga meninggalkan pola yang konsisten di seluruh gua, dan beberapa ahli percaya pola-pola itu adalah simbolik. Pola yang mirip dengan yang ditemukan pada tembikar bertanggal antara 500 dan 800 SM.

Ukiran batu dan pilar dapat dilihat di gua yang telah dibuka untuk masyarakat ini. Ada juga desas-desus bahwa tujuh dari gua ini memiliki pola distribusi yang cocok dengan tujuh bintang biduk.

Nan Madol

Di dekat pulau Pohnpei di Micronesia, terletak kota kuno Nan Madol. Dibangun di atas terumbu karang dari batuan basalt (beberapa batu beratnya mencapai 50 ton), kota ini memiliki banyak kanal, dan terhubung melalui terowongan terendam.

Skalanya telah dibandingkan dengan Tembok Besar Cina dan Great Pyramid, meskipun batu-batu Piramida beratnya hanya sekitar 3 ton. Tidak ada catatan siapa yang membangun kota atau untuk alasan apa. Penanggalan radiokarbon telah menempatkan pembangunannya sekitar 200 SM.

Asal usul batuan basalt yang membentuk kota tidak diketahui, seperti metode yang digunakan untuk mengangkut mereka ke sana dan menumpuknya hingga setinggi 50 kaki, dan setebal 17 kaki. Tulang-tulang manusia yang ditemukan oleh para arkeolog ukurannya lebih besar dari tulang orang Mikronesia lokal saat ini.

Terowongan-terowongan zaman batu

Dari Skotlandia hingga Turki, di bawah ratusan pemukiman Neolitik, arkeolog telah menemukan bukti jaringan luas terowongan bawah tanah. Dari yang hampir sepanjang 700 meter di Bavaria Jerman, hingga yang sepanjang 350 meter di Austria, dan kenyataan bahwa terowongan ini bertahan selama 12.000 tahun adalah bukti keterampilan para pembangun.

Meskipun tidak semua mereka terhubung, para ahli percaya orang-orang kuno menggunakan terowongan tersebut untuk bepergian dengan aman, terlepas dari bahaya yang mereka hadapi. Seluruh sistem di sana juga tampaknya sebagai ruang penyimpanan dan tempat untuk berdiam.

Pumapunku dan Tiwanaku

Puma Punku adalah salah satu dari empat aransemen struktural di kota Pre-Inca kuno Tiwanaku, di Amerika Selatan. Usia reruntuhan megalitik ini sangat kontroversial karena mereka telah digeser, digali, dan dijarah sejak ditemukan. Dengan demikian, para ahli mengatakan bangunan itu telah tercemar dalam setiap cara yang mungkin.

Konsensus mereka lebih tua dari piramida, dengan klaim hingga 15.000 tahun. Bahkan suku Inca tidak tahu sejarahnya. Batu-batu besar yang digunakan dalam konstruksi tidak ada tanda-tanda pahat, dan dipotong dengan sangat halus untuk saling menyambung satu dengan yang lain.

Banyak batu-batu itu dipotong begitu presisi, dan menunjukkan para pembangun jelas memiliki pengetahuan yang sangat canggih mengenai pemotongan batu, teknik, dan geometri. Kota ini juga memiliki sistem irigasi dan mekanisme hidrolik. Dengan tidak ada catatan dari penduduknya atau metode mereka, teknologi dan proses yang digunakan selama konstruksi tetap menjadi teka-teki bagi para ahli.

Klem logam

Melanjutkan misteri Pumapunku; di situs ini dan juga di Koricancha, Ollantaytambo, Yuroc Rumi, dan di Mesir kuno, klem logam digunakan dalam struktur-struktur besar mereka. Bukti dari alur dan lubang di mana mereka digunakan masih dapat diamati.

Awalnya, para arkeolog percaya bahwa klem dibawa ke alur tersebut untuk ditempatkan, tapi scan baru-baru ini telah mengungkapkan bahwa logam dituangkan ke dalam lekukan, yang berarti pembangun memiliki smelter portabel.

Dikatakan bahwa logam yang digunakan hanya bisa meleleh pada suhu yang sangat tinggi; yang kita pikir orang-orang kuno tidak mampu untuk menciptakan suhu setinggi itu. Kita pun bertanya-tanya mengapa teknologi ini, serta metode yang luar biasa, yang digunakan untuk membangun bangunan megalitik menjadi hilang setelah itu.

Baalbek

Situs arkeologi dari Baalbek di Lebanon memiliki beberapa reruntuhan Romawi yang paling terawat di dunia. Disebut Heliopolis di zaman kuno, reruntuhan kuil benar-benar menakjubkan untuk dilihat. Tetapi yang membuat situs ini misterius adalah landasan megalitik raksasa, yang di atasnya dibangun sebuah kuil oleh orang Romawi. Batu-batu raksasa yang menjadi landasan ini beratnya masing-masing 1.200 ton.

Beberapa arkeolog percaya bahwa sejarah di situs ini bertanggal sekitar 9.000 tahun, sementara penggalian telah mengungkapkan bukti-bukti dari Zaman Perunggu Pertengahan (1900-1600 SM) dan Zaman Perunggu awal (2900-2300 SM) di atas satu sama lain.

Bagaimana batu-batu ini dibawa ke situs, dan bagaimana mereka digali, masih menjadi misteri. Serta mengingat lokasi situs dan ruang yang tersedia untuk manuver, arsitek dan insinyur mengklaim bahwa kita tidak memiliki teknologi angkat yang dikenal dan tersedia bagi kita saat ini, yang dapat mengangkat dan memposisikan batu-batu ini. Ini di luar kemampuan pembangunan, baik zaman kuno maupun zaman modern.

Giza Plateau

Banyak buku telah ditulis tentang misteri Mesir kuno. Kita sekarang tahu bahwa pembangunan Piramida Besar begitu akurat, dan di luar pemahaman kita, serta mungkin tidak pernah dimaksudkan untuk makam bagi para raja.

Selain itu, karena telah terbukti bahwa erosi Sphinx datang terutama dari curah hujan sebelum daerah ini menjadi gurun, berarti Sphinx setidaknya berusia 7000-9000 tahun. Beberapa arkeolog percaya bahwa Sphinx bahkan bisa lebih tua dari itu.

Kenaikan tiba-tiba peradaban Mesir di milenium ke-3 SM telah mengakibatkan banyak ahli percaya bahwa mereka adalah warisan dari peradaban sebelumnya, peradaban yang terlupakan.

Tak jauh dari Sphinx, konstruksi pra-dinasti selanjutnya terlihat dalam kamar jenazah Khafre dan Valley Temples, serta Mortuary Temple Menkaure, yang dibangun dari blok batu gamping, yang digali selama pembangunan Sphinx. Hal itu diketahui karena memiliki bekas erosi yang sama.

Gobleki Tepe

Bertanggal kembali ke akhir zaman es terakhir (12.000 tahun yang lalu), kompleks candi baru yang ditemukan di selatan Turki telah disebut penemuan arkeologi yang paling penting di zaman modern.

Mendahului tembikar, penulisan, roda, dan metalurgi; konstruksi menunjukkan tingkat kecanggihan dan kompleksitas yang sejauh ini tidak terkait dengan peradaban Palaeolithic.

Dengan tanggal konstruksi ribuan tahun lebih awal dari Stonehenge, situs ini terdiri dari 20 struktur bulat (4 telah digali sejauh ini) dan pilar berukir hingga 18 meter, dan berat masing-masing hingga 15 ton.

Tidak ada yang dapat mengatakan dengan pasti siapa yang membuat situs, atau mengapa, tapi kita bertanya-tanya bagaimana pemburu-pengumpul kuno memiliki pengetahuan tinggi tentang batu dan olah batu, sehingga mereka menjadi peradaban yang pertama.

Baca juga: Ternyata, Tsunami Aceh Telah Diramalkan Dalam Manuskrip Kuno

Related

World's Fact 6363753104778675643

Recent

item