Perang Brutal Antara Manusia dan Robot Dalam Transformers

Perang Brutal Antara Manusia dan Robot Dalam Transformers

Naviri Magazine - Empat tahun seusai perang antara Autobot pimpinan Optimus Prime (Peter Cullen) dan Decepticon di Chicago (Transformers: Dark of The Moon, 2011), mereka diburu oleh pasukan pemerintah, Cemetery Wind, pimpinan Harold Attinger (Kelsey Grammer) yang bekerja sama dengan Transformers pemburu hadiah, Lockdown (Mark Ryan).

Harold merasa Transformers adalah biang kekacauan, sehingga perlu dibasmi, sementara Lockdown mencari keuntungan dari situ.

Satu demi satu Transformers, baik dari kubu Autobot maupun Decepticon, dibunuh. Hal ini memaksa mereka untuk bersembunyi dari manusia, tak terkecuali bagi Optimus Prime. Dalam keadaan sekarat, robot yang bisa berubah menjadi truk itu bersembunyi dalam sebuah gudang tua milik Cade Yaeger (Mark Wahlberg) dan Tessa Yaeger (Nicola Peltz).

Sayang, akibat ulah teman Cade, Lucas (T.J. Miller), persembunyian Optimus bocor ke Cemtery Wind. Dengan terpaksa, Optimus pun keluar dari persembunyian dan bekerja sama dengan Cade untuk kabur dari Cemtery Wind. Namun, dalam hatinya, Optimus ragu apakah dirinya bisa mempercayai Cade, manusia, mengingat kawan-kawannya habis dibantai manusia.

Kedangkalan cerita sudah terlihat dari kisah lama yang kembali diulang-ulang. Sebuah kubu Transformers harus bertahan dari tuding-tudingan yang diarahkan pada mereka sembari berperang dengan kubu Transformers lain. Di tengah perang itu, sekelompok manusia membantu kubu yang baik melawan yang jahat.

Parahnya, cerita dangkal ini didukung oleh dialog-dialog klise seperti, "Kita harus lawan Lockdown," atau "Kau akan mati di sini, Lockdown". Akting para pemainnya pun tak kalah parah, tidak natural dan kaku. Tokoh Tessa, misalnya, hanya bisa berteriak memanggil-manggil ayahnya dengan gaya seperti pemain sinetron.

Untungnya, masih ada hiburan berupa pertarungan antar-Transformers yang megah dan penuh ledakan ala Michael Bay. Michael meningkatkan kadar aksi Transformers dalam film ini. Jumlahnya makin banyak, koreografinya makin brutal, plus efek visualnya makin detail.

Singkat kata, film ini menghibur di satu sisi tapi juga menyiksa di sisi lain. Sialnya, karena durasi film ini 165 menit, bisa dibayangkan bagaimana rasanya emosi dan fisik dibuat naik-turun lewat adegan aksi berkepanjangan, cerita dangkal, dan dialog klise selama 2,5 jam.

Baca juga: Film Transformers Ternyata Meninggalkan Kasus Bermasalah

Related

Film 8506027367970931528

Recent

item