Misteri Penemuan UFO dan Jasad Alien yang Dirahasiakan dari Dunia

Misteri Penemuan UFO dan Jasad Alien yang Dirahasiakan dari Dunia

Naviri Magazine - Seorang kolumnis, bernama Frank Scully, adalah orang pertama yang memberitahu dunia tentang kisah-kisah sensasional UFO dan tentang Aztec Crash Area. Tulisan pria ini ada dalam buku berjudul Behind the Flying Saucers, yang diterbitkan pada tahun 1950.

Scully menyatakan bahwa sampai saat itu telah terjadi empat kali pemulihan (upaya merahasiakan), salah satu yang diduga adalah yang telah terjadi di sekitar Aztec, New Mexico, ketika enam belas jasad alien ditemukan bersama-sama dengan Spaceship (pesawat ruang angkasa) yang rusak.

Menurut narasumber Scully, UFO yang mendarat di dekat Aztec berdiameter 99,99 meter. Bagian luarnya terbuat dari logam ringan menyerupai aluminium, tetapi tahan lama, sehingga tidak ada bekas terbakar sama sekali (diperkirakan hingga 10.000 derajat).

Di dalam pesawat UFO itu terdapat logam cincin besar yang berputar mengelilingi pusat, stabil kabin, yang menggunakan rasio gigi yang tidak dikenal. Tidak ada paku keling, baut, sekrup, atau tanda-tanda pengelasan.

Peneliti UFO menemukan alien setinggi 36-42 inci, ditemukan dalam keadaan tewas di dalam kabin, tubuh mereka hangus sampai berwarna cokelat tua. Scully diberitahukan bahwa pesawat mendarat tanpa kerusakan, setelah mendarat dengan kendali manual.

Pesawat itu kemudian dibongkar. Para peneliti menemukan bahwa UFO ini dibuat di segmen yang dipasang dalam alur, dan dijepit bersama-sama di seluruh bagian. Bagian kabin lengkap, berukuran diameter 18 kaki, diangkat keluar dari dasar cawan, diperkirakan merupakan peralatan yang dipasang sebuah gigi di kabin.

Segmen tersebut, bersama dengan tubuh alien, kemudian diangkut ke Wright Field (Wright Patterson AFB). Beberapa dari mayat-mayat itu kemudian dibedah dan diperiksa oleh Angkatan Udara, dan ditemukan bahwa semua bagian tubuhnya serupa dalam segala hal dengan manusia, kecuali gigi mereka yang sempurna.

Bukti pendukung baru?

Menurut informasi penting yang diterbitkan oleh William Steinman pada 1987, ada banyak kebenaran dalam kisah Aztec, dan dia telah berhasil mendapatkan beberapa bukti yang mendukung. Seperti Scully, dia tidak bersedia mengungkapkan sumber-sumbernya.

Steinman menemukan bahwa UFO Aztek datang ke bumi pada 25 Maret 1948, yang telah terdeteksi oleh radar tiga unit terpisah di barat daya, yang salah satunya dikatakan telah mengganggu mekanisme kontrol mesin.

Daerah dampak dihitung oleh triangulasi, dan informasi ini segera diteruskan kepada Komando Pertahanan Udara, dan Jenderal George C. Marshall, kemudian Menteri Luar Negeri, yang diduga menghubungi MJ-12 (Majestic 12), dan kelompok Interplanet Phenomenon Unit (IPU) dari Direktorat Kontra Angkatan Darat.

IPU beroperasi di Camp Hale, Colorado, pada saat ini. Pesawat itu ditemukan dalam beberapa jam oleh tim IPU, sekitar 12 kilometer timur laut dari tempat pendaratan UFO. Jenderal Marshall memerintahkan Komando Pertahanan Udara untuk menyiapkan status siaga, dan unit radar disarankan waspadai.

Marshall kemudian memberikan perintah kepada komandan IPU untuk mengorganisir sebuah tim pemulihan, dan menghubungi Dr Vannevar Bush, kepala MJ-12, untuk berkumpul bersama sebuah tim ilmuwan, untuk menemani IPU ke lokasi kecelakaan.

Steinman menyebut para ilmuwan yang terlibat dalam hal itu, yaitu Dr Lloyd Berkner, Dr Detlev Bronk, Dr Carl A. Heiland, Dr Jerome Hunsaker, Dr John von Neumann, Dr Robert J. Oppenheimer, Dr Merle A. Tuve, Dr Horace B. van Vandenberg.

Empat dari para ilmuwan itu adalah anggota MJ-12, panel yang didirikan pada September 1947. Dr Carl A. Heiland adalah seorang ahli geofisika dan ahli ilmu-ilmu magnetik, yang juga kepala Colorado School of Mines.

Dr Horace B. van Vandenberg adalah seorang kimiawan anorganik, yang terkait dengan University of Colorado. Dr Merle A. Tuve bekerja untuk Kantor Scientific Research and Development selama Perang Dunia II, dan terutama dikenang sebagai ahli geofisika untuk teknik propagasi gelombang radio dari atmosfer atas.

Dr Robert J. Oppenheimer adalah pemimpin Los Alamos Project yang menciptakan proyek bom atom, sekaligus ahli fisika kelas dunia. Dia adalah Direktur Institute of Advanced Studies di Princeton dari tahun 1947, dan menjadi Ketua Komite Penasihat Umum dalam Komisi Energi Atom.

Dr. John von Neumann lahir di Hongaria dan terkenal sebagai ahli matematika, yang menjadi konsultan di Manhattan Project pada tahun 1943. Bidang keahlian utamanya pada pengembangan desain dan komputer.

Para ilmuwan itu, menurut Steinman, diberitahu oleh Dr Bush untuk berkumpul di Airfield Durango, Colorado, 35 mil di sebelah utara Aztek. Semua orang yang terlibat dalam pemulihan disumpah untuk menyimpan rahasia.

IPU berkonvoi menggunakan rute khusus ke situs, yang menghindari jalan-jalan utama. Truk yang mengangkut peralatan disamarkan agar terlihat seperti rig pengeboran minyak selama operasi.

Sebuah tim ilmuwan tiba di lokasi, sedikit lebih lambat dari tim IPU, dan mulai membedah disk yang tertinggal di sana. Menurut Steinman, mereka masuk pesawat satu per satu, melalui jendela pesawat yang pecah.

Di dalam pesawat, mereka menemukan dua humanoids, sekitar dua meter tingginya, dan telah tewas dengan tubuh berwarna cokelat hangus. Ada 12 tubuh lain tergeletak di lantai dalam ruang kabin, sehingga total ada 14 jasad.

Mereka juga menemukan sejumlah panel instrumen di pesawat yang menggunakan simbol seperti huruf hiroglif serta layar-layar kecil. Namun tidak ada kabel yang bisa ditemkan. Bush dan von Neumann menemukan bahwa laci-laci pada panel kontrol telah terbuka dan jatuh, di dalamnya terdapat buku yang terbuat dari bahan seperti perkamen plastik, dan berisi tulisan hieroglif yang aneh.

Temuan benda-benda itu lalu diberikan kepada Jenderal Marshall, yang kemudian menyerahkannya kepada dua ahli terkemuka cryptological untuk dianalisis, yaitu William F. Friedman dan Lambros C. Callihamos (keduanya kemudian bekerja di National Security Agency).

Dr Bronk, seorang ahli fisiologi dan biofisika, memeriksa jasad-jasad itu, dan meminta Bush untuk memperoleh peralatan kriogenik yang dapat digunakan untuk menjaga mereka.

Cryogenics spesialis, Dr Paul A. Scherer, kolega Bush, dihubungi dan menyarankan Bush untuk mendapatkan es kering. Sementara itu, kelompok ilmuwan lain dan personel militer memeriksa pesawat dan akhirnya mampu membongkar beberapa perangkat utama yang saling terkait.

Tiga hari kemudian, semua segmen itu dimuat ke tiga truk, bersama-sama dengan jasad makhluk humanoid, dan diangkut dengan terpal bertanda “Bahan Peledak”. Konvoi di malam hari itu menuju Naval Auxiliary Airfield Complex di Los Alamos, dan setahun kemudian dipindahkan ke pangkalan lain

Otopsi atas makhluk-makhluk itu dipimpin oleh Dr Bronk, seorang biophysicists, histochemists, dan patolog. Hasilnya dimasukkan ke dalam laporan yang muncul di “Daftar Proyek Angkatan Udara (Grudge) Report No 13”, yang tidak pernah dirilis.

Menurut laporan, jasad-jasad itu digambarkan memiliki ukuran rata-rata 42 inci panjangnya. Fitur wajah mereka mirip orang “Mongoloid Timur”, dengan kepala besar tidak proporsional, mata besar, hidung dan mulut kecil. Berat rata-rata makhluk itu sekitar 40 kilogram.

Ciri lain, leher mereka sangat kecil. Lengannya panjang dan ramping, mencapai lutut, dengan tangan yang mengandung jari-jari panjang dan ramping. Ada pencernaan atau saluran pencernaan dalam perut mereka, tapi tidak ada usus dan tidak ada dubur. Juga tidak ada organ reproduksi. Di dalam jasad mereka juga tidak ada darah, namun ada cairan tak berwarna tanpa sel darah merah yang berbau mirip ozon.

Related

Science 871970134482567861
item