Ini 10 Teleskop dan Observatorium Terbaik yang Pernah Dibuat di Dunia

 Ini 10 Teleskop dan Observatorium Terbaik yang Pernah Dibuat di Dunia

Naviri Magazine - Teleskop adalah instrumen pengamatan yang berfungsi mengumpulkan radiasi elektromagnetik, dan sekaligus membentuk citra dari benda yang diamati. Teleskop barangkali merupakan alat paling penting dalam ilmu astronomi. Teleskop memperbesar ukuran sudut benda, dan juga kecerahannya.

Dalam beberapa dasawarsa belakangan ini, penemuan-penemuan baru yang didapatkan dengan menggunakan teleskop-optik besar, antena-antena radio raksasa yang berbentuk parabola, maupun dengan menggunakan satelit-satelit buatan manusia, telah menimbulkan pengertian dan lapangan baru untuk penelitian.

Biasanya, teleskop ukuran besar dengan kemampuan terbaik diletakkan dalam observatorium. Berikut ini 10 teleskop dan observatorium terbaik yang ada di seluruh dunia.

Gemini Observatory

Observatorium Gemini adalah sebuah observatorium astronomi yang memiliki dua teleskop berdiameter 8.1 meter (27 kaki) yang berada di Hawaii dan Chile.

Secara bersama-sama, cakupan observatorium Gemini menyediakan gambaran yang lengkap, dari langit utara dan selatan. Saat ini merupakan salah satu teleskop optik terbesar dan paling maju atau menyediakan teleskop inframerah untuk para astronom.

Teleskop Gemini dibangun dan dioperasikan oleh sebuah konsorsium yang terdiri dari Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Chile, Brasil, Argentina, dan Australia. Kemitraan ini dikelola oleh Asosiasi Universitas Riset di Astronomi (AURA).

European Southern Observatory

Teleskop dengan panjang 3,5 m ini merupakan teleskop pertama di dunia yang memiliki cermin utama yang dikendalikan oleh komputer. Bersama teleskop ESO di Gurun Atacama di Chili, juga termasuk array Very Large Telescope, observatorium utama di Eropa.

ESO juga rumah bagi beberapa milimeter Eropa Atacama Besar/sub-milimeter Array, dikenal sebagai ALMA, sebuah kolaborasi antara Amerika Utara dengan Asia Timur dan Chile.

ALMA akan menjadi observatorium astronomi dan paling maju di dunia. Yang membawa kita ke observatorium berikutnya yang lebih tinggi.

National Radio Astronomy Observatory (NRAO)

Kompleks observatorium ini terdiri dari 27 buah antena radio yang masing-masing memiliki diameter 25 meter (82 kaki) dan berat 209 metrik ton. Antena-antena tersebut tersebar di tiga buah garis berbentuk-Y, yang masing-masing memiliki panjang 21 km/13 mil. Masing-masing antena dapat dipindahkan ke berbagai posisi di sepanjang garis, dengan menggunakan lokomotif khusus di atas rel di sepanjang garis berbentuk Y.

Ada empat macam konfigurasi antena, dari posisi A (terbesar) sampai posisi D (terkecil), ketika semua antena berada dalam radius 600 meter dari titik pusat. Observatorium normalnya akan memakai semua konfigurasi setiap 16 bulan. Dengan kata lain, setiap kali perubahan dilakukan terhadap posisi antena-antena tersebut, tidak akan ada lagi perubahan sampai tiga atau empat bulan berikutnya.

Chandra/Spitzer Space Telescopes

Salah satu observatorium NASA yang terkenal (selain Teleskop luar angkasa Hubble) telah memberikan gambaran sekilas tentang alam semesta yang tidak dapat dilihat.

Orbit elips dari Chandra X-Ray Observatory, yang membawanya pergi dari Bumi, memberikan pandangan yang lebih baik dari daerah tinggi berenergi ruang, seperti supernova. Gambar dari Chandra telah membantu para ilmuwan lebih memahami pulsar nebula.

Corot/Kepler Space Telescopes

Misi Kepler (Kepler Mission) menggunakan teleskop luar angkasa NASA yang dirancang untuk mencari planet mirip Bumi yang sedang mengorbit bintang lain. Mengorbit matahari setidaknya 3,5 tahun, Kepler menggunakan fotometer luar angkasa yang dikembangkan NASA, untuk terus memonitor kecemerlangan lebih dari 100.000 bintang yang berada dalam medan pandangnya yang tetap pada satu tempat.

Data yang dikumpulkan dari pengamatan ini akan dianalisa untuk mendeteksi fluktuasi periodik, yang menandakan adanya planet luar surya yang sedang transit. Nama misi ini untuk menghormati Johannes Kepler.

Kepler merupakan misi di bawah Program Discovery NASA, yang merupakan misi berbiaya murah, dan berfokus pada sains. Fasilitas NASA, Ames Research Center, adalah organisasi rumah dari investigator sains utama, dan bertanggung jawab dalam pengembangan bagian sistem di bumi, operasi misi, dan analisis data sains.

Pengembangan misi Kepler dikelola oleh Jet Propulsion Laboratory di NASA. Ball Aerospace & Technologies Corp. bertanggung jawab mengembangkan sistem penerbangan Kepler.

W. M. Keck Observatory

Setiap cermin utama terdiri dari 36 segmen heksagonal yang bekerja sama sebagai sebuah kesatuan dari kaca - teknik revolusioner yang memungkinkan pencapaian cermin besar.

Mereka telah membantu para ilmuwan membuat beberapa penemuan mengejutkan: adanya galaksi di pinggiran alam semesta, mempelajari supernova untuk menentukan tingkat ekspansi alam semesta, sifat puncak gamma-ray dan planet di sekitar bintang-bintang lainnya.

Mount Wilson Observatory

Gunung Wilson merupakan evolusi observatorium modern, dan salah satu tempat paling penting di sejarah ilmiah. George Ellery Hale 60-inci, yang tidak lagi digunakan untuk penelitian, akan digunakan untuk studi klasifikasi spektral bintang, yang merupakan dasar dari astronomi modern.

Teleskop Hale merupakan yang terbesar di dunia 100 tahun yang lalu, tetapi dalam waktu 10 tahun digantikan oleh lingkup teleskop berikutnya. Edwin Hubble menemukan noda-noda dari nebula, bahwa alam semesta berkembang, dan bahwa kecepatan sepadan dengan perluasan Big Bang atau penciptaan. Observatorium Mount Wilson menjadi observatory primer selama 40 tahun.

Palomar Observatory

Teleskop Palomar 200-inci membantu merevolusi astronomi modern. Para pembuatnya menghabiskan hampir $ 1 juta pada tahun 1934, dan masih tidak dapat membuat cermin kuarsa cukup besar.

George Ellery Hale, yang memimpin Palomar, meminta cermin 200-inci terbuat dari campuran baru yang disebut kaca Pyrex. Perubahan suhu membuat Pyrex memperluas dan kontrak lebih kecil dari kaca biasa, kaca Pyrex, jadi kurang rentan terhadap masalah distorsi.

Galileo’s Telescope

Galileo Galilei tidak menciptakan teleskop, ia mungkin bahkan bukan orang pertama yang menggunakan teleskop. Tapi desain teleskop yang kuat memungkinkan dia untuk melihat lebih jauh daripada orang lain.

Dengan teleskop 1609, ia memeriksa bulan, menemukan empat bulan Jupiter, menonton supernova, menemukan bintik matahari, dan memverifikasi fase Venus. Dia juga mengutuk bidaah untuk advokasi pandangan heliosentris tentang alam semesta. Satu dari dua sisa teleskop Galileo terus menampilkan pameran bulan ini untuk pertama dan satu-satunya di luar Italia, di Franklin Institute di Philadelphia.

Hubble Space Telescope

Dalam 18 tahun penuh peristiwa, teleskop luar angkasa Hubble telah hidup abadi, salah satu astronom terbesar dalam sejarah. Contoh penemuan Hubble dalam 18 tahun terakhir: menentukan umur alam semesta, memverifikasi bahwa energi gelap mempercepat perluasan alam semesta; mengambil gambar planet di luar tata surya kita, dan bahan kimia di atmosfer mereka.

Related

Science 9118946744806618406

Recent

item