Jangan Asal Guyur, Ini 4 Cara Menyiram Tanaman Hias yang Benar


Naviri Magazine - Salah satu cara merawat tanaman hias adalah dengan rajin menyiramnya. Tapi jangan sampai gara-gara terlalu sering atau jarang kamu siram, tanaman hias malah mati. Bagaimana cara menyiram tanaman hias yang benar?

Menyirami tanaman hias, meski terlihat mudah, nyatanya tidak bisa asal-asalan. Ada hal-hal yang sebaiknya diperhatikan agar tanaman hias tidak mati, melainkan tumbuh sumbur dan cantik.

Kesalahan umum yang terjadi saat menyiram tanaman hias adalah tidak memerhatikan jenis tanaman. Beda jenis tanaman hias, berbeda pula frekuensi penyiramannya. Cara menyiram tanaman hias yang benar juga perlu memperhitungkan kapan waktu yang tepat untuk melakukan hal itu.

Berikut empat cara menyiram tanaman hias yang benar:

1. Pilihan Air

Sebenarnya, kebanyakan air keran bagus untuk tanaman hias. Kecuali jika mengandung garam yang dapat mengendap di media tanaman dan mengganggu pertumbuhan tanaman hias.

Sementara air yang mengandung klorin juga aman untuk sebagian besar tanaman hias. Tapi jika punya sistem penyaringan air, akan lebih baik untuk tanaman hias.

Pilihan lainnya adalah menggunakan air hujan yang alami. Selain itu, hal yang perlu diperhatikan adalah sebaiknya menyiram dengan air dalam suhu ruangan. Karena lebih baik daripada air panas maupun dingin.

2. Jumlah Air yang Dibutuhkan

Tidak semua tanaman hias membutuhkan jumlah air yang sama. Oleh karena itu, cara menyiram tanaman hias yang benar adalah melakukan dengan mengamati keadaan alam.

Misalnya, tanaman hias philodendron yang berasal dari daerah tropis, di mana di wilayah tersebut memiliki curah hujan yang teratur, berarti tanaman hias itu membutuhkan banyak air agar subur.

Hal yang perlu diingat, jika melihat tanaman hias dengan pertumbuhan yang lebih sedikit dari biasanya, maka langkah yang harus dilakukan adalah mengurangi takaran air yang diberikan. Sampai nanti tanaman tersebut mulai tumbuh lebih banyak lagi.

3. Waktu yang Tepat untuk Menyiram 

Penyiraman di pagi hari dinilai lebih baik daripada sore. Dengan begitu, percikan air pada daun berpeluang mengering lebih cepat dan menguap sepanjang hari saat suhu cenderung lebih hangat. Semakin lama daun tanaman hias basah, semakin tinggi risiko penyakit menyerang.

Kita pun harus rutin memeriksa tanaman hias, setidaknya sekali seminggu, untuk melihat apakah layu dan perlu tambahan air. Untuk mempermudah, kita dapat memanfaatkan aplikasi, seperti Waterbug atau Happy Plant untuk membantu meningkatkan kapan harus melakukan penyiraman.

Selain itu, cara terbaik untuk mengetahui apakah tanaman hias membutuhkan air adalah dengan memasukkan jari sekitar 2,5 cm ke dalam media tanam. Apabila jari terasa kering, berarti perlu disiram. Sementara, jika mendeteksi adanya kelembapan, kita perlu memeriksanya kembali dalam satu atau dua hari.

Related

Tips 8962084108236074823

Recent

item