Akibat Perubahan Iklim, Lautan Es di Benua Arktik Terus Mencair


Naviri Magazine - Tanda-tanda berlangsungnya perubahan iklim yang muncul di Arktik diperkirakan akan permanen. Tanda-tanda tersebut, antara lain, adalah semakin menghangatnya atmosfer di kawasan Arktik, menciutnya luasan es, dan mencairnya gletser.

Demikian, antara lain, isi laporan dari sejumlah ilmuwan. Sejumlah ilmuwan dari AS, Kanada, Rusia, Denmark, dan beberapa negara lain mengatakan, “Kemungkinannya kecil bahwa Arktik bisa kembali ke kondisi semula.”

Kondisi di Arktik bermakna besar karena kawasan tersebut merupakan faktor dominan dalam kondisi cuaca di kawasan negara-negara utara yang penduduknya padat. Hujan salju yang amat lebat di AS, Eropa utara, dan Asia Barat pada musim dingin merupakan salah satu dampak dari perubahan kondisi di Arktik. 

"Musim dingin menunjukkan kaitan antara kondisi dingin ekstrem di lintang tengah dan hujan salju dan perubahan pola angin di Arktik—yang disebut sebagai pola Arktik Hangat-Benua Dingin (Warm Arctic-Cold Continents pattern)," demikian diungkapkan dalam laporan tersebut, yang diluncurkan Badan Nasional Kelautan dan Atmosfer AS (NOAA). 

Ditemukan bukti bahwa temperatur di atas Arktik naik dengan laju lebih cepat dari kenaikan temperatur global, dua kali lebih tinggi dari kenaikan temperatur di lintang rendah.

Related

Science 404258903625251823

Recent

item