Jarang Makan Sayur? Hati-hati, Ini Dampaknya Pada Tubuh


Naviri Magazine - Sayuran mengandung vitamin, mineral, dan serat makanan yang menyehatkan. Tetapi, tidak semua orang menyukainya, bahkan ada yang menghindari.

Dalam sehari Anda setidaknya harus mengonsumsi 5-13 porsi sayur dan buah. Pola makan tinggi sayuran dapat membantu melindungi dari kanker, diabetes, dan penyakit jantung. Lalu, apa yang terjadi pada tubuh saat tidak makan cukup sayur? Berikut beberapa masalah yang akan timbul, dikutip dari Boldsky.

Mudah memar

Kekurangan vitamin C dapat menyebabkan mudah memar, gusi berdarah, lemah, lelah, ruam, dan penyembuhan luka yang lambat. Maka, perbanyak makanan kaya vitamin C seperti paprika merah, cabai merah, kangkung, sayuran berdaun hijau tua, brokoli, kubis Brussel, dan tomat.

Sering flu

Kekurangan nutrisi penting seperti vitamin C dalam sayur akan membuat tubuh kekurangan pertahanan yang dibutuhkan dalam melepaskan pejuang radikal bebas untuk melawan virus dan bakteri. Konsumsi sayuran berdaun hijau tua akan membantu memperkuat sistem kekebalan dan memberi antioksidan serta zat besi yang melimpah.

Sering lelah

Jika merasa lelah sepanjang waktu, bisa jadi karena kurang folat atau asam folat. Kekurangan folat menyebabkan kelelahan dan anemia, juga berperan dalam sintesis dan perbaikan DNA. Folat atau asam folat adalah vitamin B9 yang dapat ditemukan dalam sayuran seperti kacang merah, asparagus, lentil, bayam, dan lainnya.

Mudah lupa

Lupa memang sesekali terjadi di usia muda. Namun jika tidak dapat menghafal hal-hal kecil, itu adalah tanda kurang nutrisi. Lutein telah terbukti meningkatkan daya ingat dan fokus belajar. Nutrisi ini ditemukan dalam wortel, sayuran hijau, brokoli, jagung, dan tomat. Nutrisi ini juga dapat membantu melindungi dari katarak dan degenerasi makula atau dua gangguan mata yang umum terjadi.

Sulit menghadapi stres harian

Makan makanan tertentu mempengaruhi tingkat stres secara signifikan. Peradangan adalah respons alami tubuh terhadap stres dan jika Anda tidak menangani stres dengan baik, peradangan dapat berdampak buruk pada tubuh. 

Makan makanan anti-inflamasi seperti salmon, tuna, paprika berwarna cerah, tomat, minyak zaitun, sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan, buah-buahan seperti stroberi, bluberi, ceri, dan jeruk.

Kram otot

Sayuran mengandung potasium yang membantu mencegah kram otot, terutama saat berolahraga. Kalium merupakan mineral esensial yang dapat membantu mencegah kram otot dan kembung. 

Kalium juga dapat mencegah tekanan darah tinggi, gangguan jantung dan ginjal, kecemasan dan stres, juga meningkatkan kekuatan otot dan metabolisme. Konsumsi lebih banyak sayuran kaya kalium seperti bayam, ubi jalar, brokoli, acorn squash, lobak Swiss, kentang, kangkung, jamur, labu.

Sering infeksi

Sering terkena infeksi adalah tanda dari sistem kekebalan yang lemah, malnutrisi, dan kurang makan sayur. Tanpa nutrisi yang tepat, kekebalan tubuh akan menjadi lemah untuk melawan patogen berbahaya dan tubuh tidak akan dapat mempertahankan diri dari infeksi. Jadi, Anda harus memasukkan segala jenis buah dan sayuran ke dalam makanan untuk menghindari penyakit dan masalah kesehatan.

Masalah pencernaan

Jika sering mengalami masalah pencernaan dan kembung, ini pertanda jelas Anda tidak menambahkan cukup sayuran dan serat. Serat yang ada dalam sayuran membantu dalam proses pencernaan, yang membantu menjaga keteraturan usus.

Masalah jantung

Jika pernah didiagnosis dengan masalah jantung dan tidak memiliki riwayat keluarga dengan penyakit tersebut, maka ini bisa pertanda tidak cukup makan sayuran. Penyakit jantung koroner seperti serangan jantung dan angina dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular. Orang yang kurang makan sayuran sering berakhir dengan penyakit jantung di kemudian hari.

Berat badan naik dengan cepat

Sayuran penuh serat makanan yang membuat kenyang sehingga tidak cepat lapar. Kebanyakan sayur rendah kalori dan memakannya akan mengurangi rasa lapar sekaligus memberi nutrisi penting. Ini juga membantu agar Anda tidak menambah kalori sekaligus menjaga tetap sehat.

Masalah penglihatan

Sayuran berdaun hijau tua dan sayuran berwarna seperti wortel dan bit mengandung karotenoid yang dapat membantu mencegah masalah penglihatan terkait usia dan membantu meningkatkan kinerja visual mata. 

Karotenoid dapat membantu memberikan tindakan perlindungan terhadap katarak dan mencegah degenerasi makula dan penyakit mata terkait penuaan lain.

Related

Health 439664374753425521

Recent

item