Ini 8 Tips Mengatasi Sakit Hati atau Patah Hati, Menurut Para Ahli


Naviri Magazine - Ketika kita mendengar sakit hati, kerap berhubungan dengan hubungan romantis. Tetapi seperti yang diketahui oleh siapa pun yang pernah kehilangan anggota keluarga, sakit hati tidak harus karena hubungan romantis. Kehilangan dalam bentuk apa pun dapat menimbulkan banyak emosi yang sama—dan bahkan rasa sakit fisik—yang terkait dengan putus cinta.

Seperti yang dijelaskan oleh terapis pernikahan dan keluarga berlisensi Shane Birkel,  kita secara alami terhubung dengan hubungan sebagai manusia. Dari perspektif evolusi, memiliki hubungan yang kuat dengan orang lain sangat penting untuk kelangsungan hidup kita. Dan sekarang, ketika kita mengalami kehilangan hubungan dekat, serasa dunia akan runtuh.

Brikel menambahkan ketika merasa dekat secara emosional dengan seseorang, dan menjalin hubungan yang lama Anda merasa divalidasi oleh mereka, dan mempertimbangkan mereka di masa depan. Namun itu semua hilang ketika hubungan berakhir, yang bisa sangat membingungkan, karena masa depan yang Anda bayangkan dan rasa diri Anda melalui orang itu hilang.

Pergolakan semacam ini memunculkan banyak emosi, tetapi juga dapat menyebabkan gejala fisik. Penelitian menunjukkan bahwa pada dasarnya kita bisa menjadi kecanduan cinta secara neurologis, dan bahkan mengalami "penarikan diri" setelah putus cinta. 

Penelitian tambahan telah menemukan bahwa memang ada yang namanya patah hati, dengan "sindrom patah hati", sejenis kondisi jantung, yang terjadi di tengah stres emosional atau fisiologis yang intens.

Berikut ini beberapa cara mengatasi sakit hati seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

1. Biarkan diri Anda melalui proses berduka

Menurut Birkel, salah satu kesalahan terbesar yang dia lihat dilakukan kliennya adalah menekan atau menghindari perasaan emosi yang sulit yang datang dengan putus cinta atau kehilangan. 

Tidak perlu mempermalukan diri sendiri karena merasa sedih, marah, atau kesal, katanya, dan tentu saja tidak perlu merasa seperti Anda harus "menahan diri dan melupakannya."

2. Bersikap baik pada diri sendiri

Sejalan dengan itu, penting untuk bersikap baik pada diri sendiri saat Anda melewati masa sulit ini. Birkel mengatakan bahwa memiliki belas kasihan untuk diri sendiri. 

"Anda tidak akan mengatakan kepada seorang teman yang baru saja kehilangan neneknya, 'Jangan merasa sedih—Anda akan baik-baik saja,'" jelasnya, “jadi jangan berbicara kepada diri sendiri seperti itu juga.” 

Perlakukan diri Anda seperti Anda memperlakukan seorang teman. "Anda dapat melakukannya dalam self-talk untuk membantu Anda merasakan kesedihan dan kesedihan dan kesepian," catatnya.

3. Bersandar pada sistem pendukung Anda

Meskipun Anda mungkin pernah mengalami kehilangan satu hubungan, Anda masih memiliki teman dan keluarga yang ingin mendukung dan berada di sana untuk Anda—

Birkel, serta terapis pernikahan dan keluarga berlisensi Linda Carroll keduanya mengakui pentingnya bersandar pada komunitas Anda. Mereka tidak hanya akan membantu Anda untuk tidak mengisolasi, tetapi mereka dapat bertindak sebagai papan suara, sistem pendukung, atau hanya perusahaan saat Anda membutuhkannya.

4. Menumbuhkan kebiasaan dan rutinitas yang sehat

Mungkin terasa menantang untuk mengurus hal-hal dasar ketika Anda mengalami masa yang penuh gejolak secara emosional, tetapi inilah saatnya kebiasaan sehat itu benar-benar membuat perbedaan. Birkel menekankan perlunya fokus pada hal-hal seperti berolahraga  makan dengan benar, dan merencanakan aktivitas yang Anda sukai.

5. Hindari sikap impulsif

Kehilangan yang dalam dapat membuat kita lebih sering membuat keputusan impulsif dan bahkan berisiko, terutama ketika harus menghubungi mantan jika putus. Seperti yang dijelaskan Carroll, "intensitas keinginan Anda untuk membalas, menelepon kekasih Anda, melakukan sesuatu yang berbahaya, dan lainnya, tidak terkait dengan kebijaksanaan melakukannya." 

Jika Anda menghadapi serangan impulsif, reaksi, atau dorongan, dia merekomendasikan untuk berlatih jeda penuh perhatian dan menunggu setidaknya 24 jam sebelum Anda bertindak berdasarkan perasaan itu.

6. Tuliskan

Seperti yang dijelaskan oleh terapis Jesse Kahn, sebelumnya kepada mbg, menulis jurnal tentang sakit hati yang Anda alami dapat melakukan keajaiban. Faktanya, penelitian telah menunjukkan orang yang baru bercerai yang menulis tentang perceraian mereka mengalami lebih banyak manfaat kesehatan mental daripada jenis tulisan lainnya.

"Menulis bisa menjadi salah satu ruang paling suci dan penyembuhan dalam hidup seseorang," kata Kahn. "Memiliki ruang untuk menulis bebas dapat memberi Anda wawasan tentang perpisahan Anda, perasaan Anda saat ini, dan mengapa perpisahan Anda begitu menyakitkan."

7. Beri jeda sebelum kembali kencan

Yang ini akan sangat tergantung pada jenis kehilangan yang Anda hadapi, berapa lama Anda berada dalam hubungan masa lalu Anda, dan sejumlah faktor lainnya. Tetapi menurut Berkel, secara umum adalah ide yang baik untuk memberi diri Anda waktu sebelum kembali berkencan.

8. Pertimbangkan untuk berbicara dengan profesional kesehatan mental

Dan yang tak kalah pentingnya, jika Anda benar-benar kesulitan, pertimbangkan untuk menjalani terapi. Terkadang hal-hal ini terlalu berat untuk dihadapi tanpa bimbingan dan dukungan seorang profesional. "Jika rasanya terlalu sulit untuk ditangani sendiri, terapi pasti akan membantu," kata Birkel.

Related

Tips 747436443422012534

Recent

item