Tanda-tanda Makin Dekatnya Kedatangan Kiamat Menurut Islam

Tanda-tanda Makin Dekatnya Kedatangan Kiamat Menurut Islam

Allah berfirman: “Sesungguhnya hari kiamat akan datang. Aku merahasiakan (waktunya) agar tiap-tiap diri dibalas dengan apa yang ia usahakan.” (Thaha: 15)

“Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: ‘Bilakah terjadinya?’ Katakanlah: ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat ada pada sisi Rabbku; tidak seorang pun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat (huru haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba.’ Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang bari kiamat ada di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.’” (Al-A’raf: 187)

Nabi Muhammad tidak mengetahui kapan terjadinya. Demikian juga Malaikat Jibril.

Suatu ketika, Malaikat Jibril berkata kepada Nabi Muhammad: “Beritahukan kepadaku tentang hari kiamat.” Nabi menjawab: “Tidaklah yang ditanya tentangnya lebih mengetahui daripada yang bertanya.”

Akan tetapi hari kiamat pasti datang dan bisa jadi sudah dekat. Allah berfirman: “Manusia bertanya kepadamu tentang hari berbangkit. Katakanlah: ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang hari berbangkit itu hanya di sisi Allah.’ Dan tahukah kamu (hai Muhammad), boleh jadi hari berbangkit itu sudah dekat waktunya.” (Al-Ahzab: 63)

Memang sudah semakin dekat dan tanda-tandanya telah muncul. Allah berfirman:
“Maka tidaklah yang mereka tunggu-tunggu melainkan hari kiamat, (yaitu) kedatangannya kepada mereka dengan tiba-tiba, karena sesungguhnya telah datang tanda-tandanya. Maka apakah faedahnya bagi mereka kesadaran mereka, apabila kiamat sudah datang?” (Muhammad: 18)

“Telah dekat datangnya saat itu (hari kiamat) dan telah terbelah bulan.” (Al-Qamar: 1)

Nabi pun bersabda: “Diutusku dan kiamat bagaikan jarak dua jari ini.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Nabi mengisyaratkan dengan dua jarinya, jari tengah dan jari telunjuknya.

Sungguh, bila diperhatikan sejak diutusnya Nabi Muhammad di tengah umat ini, mulai bermunculan tanda-tanda kecil kiamat. Meninggalnya beliau, terbukanya Baitul Maqdis, munculnya berbagai peristiwa fitnah semacam terbunuhnya Utsman, bermunculannya nabi-nabi palsu, hilangnya amanah, lenyapnya ilmu dan menyebarnya kebodohan terhadap ilmu agama, merebaknya zina dan riba, menyemaraknya musik dan minuman yang memabukkan, merajalelanya pembunuhan, merapatnya pasar, putusnya silaturrahmi dan jeleknya hubungan ketetanggaan, menyebarnya sifat kikir, banyaknya gempa bumi, bermunculannya wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang dengan menampilkan auratnya, menjamurnya kedustaan dan kesaksian palsu, dan masih banyak lagi. 

Semua tanda-tanda kecil hari kiamat itu telah kita saksikan bersama, bahkan semakin hari kian menyeruak.

Nanti, bila tanda-tanda besar kiamat telah muncul maka dunia tinggal menunggu kehancurannya, untuk kemudian masing-masing manusia diberi balasan atas segala amalnya. Allah berfirman:

“Sesungguhnya hari kiamat itu akan datang. Aku merahasiakan (waktunya) agar tiap-tiap diri dibalas dengan apa yang ia usahakan.“ (Thaha: 15)

Munculnya Imam Mahdi, Dajjal, turunnya Nabi Isa, keluarnya Ya’juj dan Ma’juj, terjadinya tiga khusuf yaitu tenggelamnya suatu daerah ke dalam perut bumi, penampakan asap yang menyelimuti manusia, terbitnya matahari dari arah barat, munculnya Daabbah, yaitu binatang darat yang mampu berbicara, dan munculnya api yang menggiring manusia.

Dari Hudzaifah bin Usaid Al-Ghifari, ia berkata: “Nabi muncul kepada kami saat kami sedang saling berbincang, maka beliau berkata: ‘Kalian sedang saling mengingat apa?’ 

“Mereka menjawab: ‘Kami sedang mengingat hari kiamat.’ Beliau mengatakan: ‘Sesungguhnya kiamat tidak akan bangkit sehingga kalian melihat sebelumnya sepuluh tanda.’ 

“Lalu beliau menyebutkan asap, Dajjal, Daabbah, terbitnya matahari dari arah barat, turunnya Isa bin Maryam, Ya’juj dan Ma’juj, dan tiga khusuf; khusuf di timur, khusuf di barat dan khusuf di Jazirah Arab, dan yang terakhir adalah api yang keluar dari Yaman, menggiring manusia ke tempat dikumpulkannya mereka.” (HR. Muslim)

Bila muncul tanda-tanda besar ini, maka akan bermunculan yang lain secara silih berganti. Nabi bersabda:

“Munculnya tanda-tanda (kiamat) sebagiannya setelah sebagian yang lain itu beriringan sebagaimana beriringnya permata pada rangkaiannya.” (HR. At-Thabarani dalam Al-Ausath dan Ibnu Hibban sebagaimana dalam Al-Mawarid, dari Abu Hurairah. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani t dalam Shahih Al-Jami’).

Dari Abdullah bin ‘Amr, ia berkata: Rasulullah n telah bersabda: “Tanda-tanda (kiamat) adalah butiran-butiran permata yang tersusun pada sebuah benang. Bila benang itu diputus, maka sebagiannya akan (lepas) mengikuti yang lain.” (HR. Ahmad, dishahihkan oleh Asy-Syaikh Ahmad Syakir, dinukil dari Asyrathus Sa’ah hal. 246)

Al-Imam Al-Qurthubi berkata: “Para ulama berkata, hikmah didahulukannya tanda-tanda kiamat dan ditunjukkanya kepada manusia adalah untuk mengingatkan mereka dari tidur. Juga memotivasi mereka agar berhati-hati untuk diri mereka dengan bertaubat dan kembali kepada Allah, agar mereka tidak dikejutkan dengan sesuatu yang menghalangi mereka dengan pertolongan terhadap diri mereka. Maka, setelah munculnya tanda-tanda kiamat, semestinya manusia telah memperhatikan diri mereka, dan memutus diri dari dunia serta mempersiapkan untuk kiamat yang telah dijanjikan.” (At-Tadzkirah, 2/732, dinukil dari Asyrathus Sa’ah karya Al-Ghufaili).

Related

Moslem World 436566434221259371

Recent

item