Kisah Ayam yang Hidup Selama 18 Bulan Tanpa Kepala (Bagian 2)

Kisah Ayam yang Hidup Selama 18 Bulan Tanpa Kepala

Uraian ini adalah lanjutan uraian sebelumnya (Kisah Ayam yang Hidup Selama 18 Bulan Tanpa Kepala - Bagian 1). Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dan urutan lebih lengkap, sebaiknya bacalah uraian sebelumnya terlebih dulu.

Mike diberi makan dengan makanan cair dan air yang dijatuhkan langsung ke kerongkongan. Fungsi tubuh vital lainnya yang mereka bantu adalah membersihkan lendir dari tenggorokannya. Mereka memberinya makan dengan pipet, dan membersihkan tenggorokannya dengan jarum suntik.

Pada malam Mike mati, mereka dibangunkan di kamar motel mereka oleh suara burung yang tersedak. Ketika mereka mencari jarum suntik, mereka menyadari bahwa mereka telah meninggalkannya, dan, sebelum mereka dapat menemukan alternatif, Mike tercekik.

"Selama bertahun-tahun dia akan mengklaim telah menjual [ayam] kepada seorang pria di sirkuit tontonan," kata Waters, sebelum berhenti. "Tidak sampai, yah, beberapa tahun sebelum dia meninggal, dia akhirnya mengakui kepada saya suatu malam bahwa ayam itu mati. Saya pikir dia tidak pernah mau mengakui bahwa dia mengacau dan membiarkan ayam itu mati."

Olsen tidak akan pernah menceritakan apa yang dia lakukan dengan ayam yang mati itu. "Saya berani bertaruh ia dibuang di gurun, di suatu tempat antara sini dan Phoenix, di sisi jalan, mungkin dimakan oleh coyote," kata Waters.

Tetapi bagaimanapun juga, Mike, yang dibesarkan sebagai ayam penggorengan, memiliki babak yang bagus. Bagaimana dia bisa bertahan begitu lama?

Hal yang mengejutkan dikatakan Dr Tom Smulders, seorang ahli ayam di Pusat Perilaku dan Evolusi di Universitas Newcastle, bahwa dia tidak mati kehabisan darah. Fakta bahwa dia bisa terus berfungsi tanpa kepala, lebih mudah untuk dijelaskan.

Bagi manusia, kehilangan kepala akan melibatkan kehilangan otak yang hampir total. Untuk ayam, agak berbeda.

"Anda akan kagum betapa kecilnya otak di depan kepala ayam," kata Smulders.

Sebagian besar terkonsentrasi di bagian belakang tengkorak, di belakang mata, jelasnya.

Laporan menunjukkan bahwa paruh, wajah, mata, dan telinga Mike dicabut dengan pukulan kapak. Tetapi Smulders memperkirakan bahwa hingga 80% dari massa otaknya - dan hampir semua yang mengontrol tubuh ayam, termasuk detak jantung, pernapasan, rasa lapar, dan pencernaan - tetap tidak tersentuh.

Diduga saat itu Mike selamat dari pukulan tersebut, karena sebagian atau seluruh batang otaknya tetap menempel di tubuhnya. Sejak itu ilmu pengetahuan berkembang, dan apa yang kemudian disebut batang otak telah ditemukan sebagai bagian dari otak yang sebenarnya.

"Sebagian besar otak burung seperti yang kita kenal sekarang sebenarnya dianggap sebagai batang otak saat itu," kata Smulders. "Nama-nama yang diberikan pada bagian otak burung pada akhir 1800-an, semuanya menunjukkan kesetaraan dengan otak mamalia yang sebenarnya salah."

Mengapa mereka yang mencoba membuat Mike sendiri tidak berhasil, sulit dijelaskan. Tampaknya luka, dalam kasus Mike, datang di tempat yang tepat, dan gumpalan darah yang tepat waktu mencegahnya berdarah sampai mati.

Troy Waters mencurigai bahwa kakek buyutnya mencoba meniru kesuksesannya dengan kapak beberapa kali.

Tentu saja, yang lain melakukannya. Seorang tetangga yang tinggal di jalan akan membeli ayam untuk dijual di lelang dekat Grand Junction, Colorado, dan mampir ke peternakan keluarga dengan enam bungkus bir untuk Olsen, untuk membujuknya menjelaskan dengan tepat bagaimana dia melakukannya. 

"Saya ingat [dia] mengatakan kepada saya, sambil tertawa, bahwa dia mendapat bir gratis setiap akhir pekan karena tetangganya yakin dia kaya raya dari ayam ini," kata Waters.

"Kaya kotor" adalah pendapat yang dipegang banyak orang di Fruita dari keluarga Olsen. Tapi menurut Waters, itu berlebihan.

"Dia memang menghasilkan sedikit uang darinya," kata Waters. Dia membeli kasur jerami dan dua traktor, menggantikan kuda dan bagalnya. Dan juga - sedikit mewah - sebuah truk pikap Chevrolet tahun 1946.

Waters pernah bertanya kepada Lloyd Olsen, apakah dia bersenang-senang. "Dia berkata, 'Oh ya, saya memiliki kesempatan untuk berkeliling dan melihat bagian-bagian negara yang mungkin tidak akan saya lihat. Saya dapat memodernisasi dan memiliki peralatan pertanian.' Tapi itu adalah sesuatu yang dia masukkan ke masa lalunya. Dia masih bertani seumur hidupnya, mencari nafkah dari tanah."

Related

International 3919840835620483486

Ads

Topic

Recent

item