Ekspedisi Mencari Jejak Zealandia, Benua yang Hilang

Ekspedisi Mencari Jejak Zealandia, Benua yang Hilang

Naviri.Org - Pada bulan Juli, tim peneliti berlayar ke Zealandia, wilayah di bawah laut yang terletak di timur Australia (di bawah Selandia Baru), yang belum pernah dieksplorasi lebih lanjut.

Sekitar 94 persen wilayah ini berada di dalam air. Setelah sembilan pekan, para periset kini kembali dari ekspedisi tersebut dan mengungkapkan rahasia dari benua yang hilang.

Tim tersebut mengebor kerak dataran tinggi bawah laut yang luas dan ingin menguak Zealandia agar tidak dimakamkan di bawah Pasifik Selatan seperti yang kita kenal hingga sekarang.

Dengan mengebor ke dasar laut sekitar 1.219 meter di bawah permukaan, mereka berhasil mengumpulkan 2.438 meter sedimen inti yang akan memberi sekilas wawasan proses geologi yang telah terjadi selama 70 juta tahun terakhir.

Lebih dari 30 ilmuwan dari 12 negara yang berbeda ikut serta dalam kunjungan dua bulan tersebut. Mereka tiba di Hobart, Tasmania, di atas kapal penelitian JOIDES Resolution.

Para periset berafiliasi dengan International Ocean Discovery Program (IODP). IODP adalah kolaborasi ilmuwan dari 23 negara; organisasi yang mengkoordinasikan pelayaran untuk mempelajari sejarah Bumi yang tercatat dalam sedimen dan batuan di bawah dasar laut.

"Zealandia, benua yang tenggelam dan lama hilang di bawah lautan, menyerahkan rahasia 60 juta tahun melalui pengeboran samudra ilmiah," kata Jamie Allan, Direktur Program di Divisi Ilmu Pengetahuan Ilmiah Samudra U.S. National Science Foundation.

"Ekspedisi ini menawarkan wawasan tentang sejarah Bumi, mulai dari pembangunan gunung di Selandia Baru hingga pergerakan lempeng tektonik yang bergeser ke perubahan sirkulasi laut dan iklim global."

Zealandia, dengan besaran sekitar dua pertiga ukuran Austria, pernah menjadi bagian dari superbenua Gondwana yang pecah sekitar 100 juta tahun yang lalu. Gagasan tentang benua potensial di wilayah ini ada tapi tidak pernah teridentifikasi.

Diperkirakan Australia, Selandia, dan Antartika membentuk satu mega-benua sekitar 100 juta tahun yang lalu. Rupert Sutherland, seorang ilmuwan kepala sekolah penelitian tersebut, mencatat bahwa pada umumnya dicurigai bahwa Zealandia mulai tenggelam sekitar 80 juta tahun yang lalu ketika diputuskan dari bongkahan Australia dan Antartika. Dataran geologisnya saat ini dibentuk oleh aktivitas vulkanik yang signifikan yang terjadi antara 40 juta sampai 50 juta tahun yang lalu.

Awal tahun ini, para peneliti membenarkan adanya benua yang hilang dan menamakannya Zealandia. Namun, sangat sedikit yang diketahui tentang Zealandia karena sebagian besar daratannya terletak jauh di bawah Samudera Pasifik. Sampai saat ini, wilayah ini hanya sedikit yang disurvei dan dijadikan sampel.

Selama ekspedisi baru-baru ini, para periset mengebor jauh ke dasar laut di enam lokasi di kedalaman air lebih dari 1,3 kilometer dan menemukan sedimen dan sampel batuan yang berisi ratusan spesies fosil.

Rekaman fosil dianalisis secara menyeluruh dan memungkinkan peneliti untuk memahami sejarah, iklim ekstrem, kehidupan lapisan dasar laut, lempeng tektonik, dan zona pembangkit gempa di wilayah ini.

"Lebih dari 8.000 spesimen dipelajari, dan beberapa ratus spesies fosil diidentifikasi," kata peneliti Gerald Dickens dari Rice University.

"Penemuan kerang mikroskopik dari organisme yang hidup di perairan dangkal hangat, dan spora dan serbuk sari dari tanaman darat, mengungkapkan bahwa geografi dan iklim Zealandia secara dramatis berbeda pada masa lalu."

Periset juga percaya bahwa Zealandia juga merupakan daerah penting untuk mempelajari perubahan iklim pada skala global.

"Cincin Api" Pasifik, sebuah titik panas untuk gunung berapi dan gempa bumi, yang terbentuk sekitar 40 sampai 50 juta tahun lalu, memiliki pengaruh dramatis terhadap kedalaman laut dan spesies yang hidup di dalamnya.

"Perubahan geografis yang besar di seluruh Zealandia utara, yang kira-kira sama dengan India, memiliki implikasi untuk memahami pertanyaan seperti bagaimana tanaman dan hewan menyebar dan berkembang di Pasifik Selatan," kata ilmuwan kepala ekspedisi Rupert Sutherland, dari Victoria University of Wellington di Selandia Baru

"Penemuan tanah masa lalu dan laut dangkal sekarang memberikan penjelasan. Ada jalur bagi hewan dan tumbuhan untuk bergerak."

Ahli geologi dan peneliti telah mendorong pengakuan Zealandia sebagai benua dalam 20 tahun terakhir. Menurut The Guardian, istilah ini pertama kali diciptakan oleh ahli geofisika dan ahli kelautan Bruce Luyendyk pada tahun 1995. Namun, temuan terbaru yang diterbitkan di GSA Today ini memperkuat klaim Zealandia sebagai benua kedelapan yang hilang.

Baca juga: Kisah, Sejarah, dan Filosofi Kuda Lumping

Related

Insight 9004912205871542228

Recent

Hot In The Week

100 Artis Tercantik Indonesia Saat Ini

Naviri.Org - Ada banyak sekali artis wanita di Indonesia, khususnya artis musik, juga artis film dan sinetron. Selama bertahun-tahun, du...

item