Apa Benar Uang Kripto jadi Ancaman Bagi Bank Sentral di Dunia? (Bagian 1)


Naviri Magazine - Walaupun gerak kripto terbilang memiliki volatilitas tinggi, tapi kripto digadang-gadang menjadi instrumen investasi masa depan.

Cryptocurrency memang belum tersebar luas dan kini hanya beberapa jenis yang dikenal oleh orang-orang, tetapi orang-orang saat ini mencoba berlomba-lomba untuk mendapatkannya dan membuat kripto semakin terkenal seperti dolar.

Hal ini membuat otoritas moneter, yakni bank sentral di suatu negara semakin terancam perannya akibat pamor mata uang digital yang semakin meledak, sehingga mau tak mau bank sentral harus aktif dan ikut 'arus' dari tren mata uang digital.

Contohnya Bahama, di mana bank sentralnya mulai menyusul China dan Kamboja yang juga mulai meluncurkan mata uang digital. Kini, dolar Bahama dapat dimuat dalam 'dompet digital' di ponsel cerdas dan tentunya dompet digital lebih praktis dibandingkan dengan kartu kredit.

Menurut laporan PwC, lebih dari 85% bank sentral sekarang menyelidiki versi digital mata uang mereka, melakukan eksperimen, atau beralih ke program percontohan.

China memimpin di antara negara-negara ekonomi besar dan memompa renminbi digitalnya senilai lebih dari US$ 300 juta ke dalam ekonominya sejauh ini, menjelang peluncuran yang lebih luas yang diharapkan tahun depan.

Bank sentral lainnya seperti Bank Sentral Eropa (ECB), Bank Jepang (BoJ), dan Federal Reserve (The Fed) sedang menyelidiki mata uang digital.

Sementara itu, "Britcoin" akhirnya dapat diterbitkan oleh Bank of England (BoE). Sedangkan Swedia masih mencoba untuk membuat e-krona dan mungkin menjadi negara tanpa uang tunai pertama pada tahun 2023.

Tentunya, uang digital sudah mengalir melalui sirkuit elektronik di seluruh dunia. Tetapi mata uang digital bank sentral atau CBDC akan menjadi instrumen jenis baru mirip dengan token digital yang sekarang beredar di jaringan pribadi. Nantinya, masyarakat dapat bertransaksi di CBDC melalui aplikasi di dompet digital.

Simpanan di CBDC akan menjadi kewajiban bank sentral dan mungkin dikenakan bunga, mirip dengan simpanan yang disimpan di bank komersial. CBDC juga dapat hidup di buku besar yang terdesentralisasi dan dapat diprogram, dilacak, serta ditransfer secara global dengan lebih mudah daripada di sistem kini.

Namun, masalah mungkin timbul karena cryptocurrency dan sistem pembayaran baru dapat meningkatkan tekanan pada bank sentral untuk mengembangkan uang digital versi mereka. Meski populer, namun bitcoin bukanlah ancaman utama. Hal ini karena bitocin sangat tidak stabil, bahkan lebih tidak stabil daripada bolivar Venezuela.

Banyak investor lebih memilih menyimpannya daripada menggunakannya, dan jaringan blockchain yang mendasarinya relatif lambat.

Tetapi kini pasar mata uang kripto secara keseluruhan mendapatkan masa kritis senilai US$ 2,2 triliun, dengan setengahnya di Bitcoin.

Bank sentral pun sangat prihatin tentang "stablecoin," sejenis kripto nonpemerintah yang bunganya cenderung flat dengan nilai tukar tetap terhadap suatu mata uang. Stablecoin pun dapat menarik investor untuk transaksi domestik maupun internasional, terutama di negara berkembang.

Perusahaan teknologi dan keuangan bertujuan untuk mengintegrasikan stablecoin ke dalam platform media sosial dan e-commerce mereka.

"Bank sentral memandang stablecoin seperti cara serikat taksi memandang Uber, yakni sebagai pesaingnya," kata Ronit Ghose, kepala riset perbankan global di Citigroup, dikutip dari Majalah Barron's

Di tahun-tahun mendatang, orang-orang mungkin akan banyak memegang Bitcoin sebagai lindung nilai, sembari bertransaksi dalam stablecoin dengan denominasi euro atau dolar.

"Sektor swasta melemparkan tantangan dan menantang peran bank sentral," kata ekonom Ed Yardeni dari Yardeni Research, dikutip dari Majalah Barron's

Dolar tentunya tidak akan hilang begitu saja. Hal itu karena didukung oleh cadangan yang luas di seluruh dunia dari komputer ke baja.

Namun setiap mata uang fiat sekarang menghadapi lebih banyak persaingan dari kripto atau stablecoin. Stablecoin yang digunakan secara luas dapat meningkatkan pasar karena mereka tidak didukung oleh aset pemerintah;

Baca lanjutannya: Apa Benar Uang Kripto jadi Ancaman Bagi Bank Sentral di Dunia? (Bagian 2)

Related

Money 2009911090815747471

Recent

item