Rahasia-rahasia Leonardo da Vinci yang Tak Terungkap (Bagian 1)

Rahasia-rahasia Leonardo da Vinci yang Tak Terungkap

Kita tahu banyak tentang minat Leonardo da Vinci terhadap botani dan anatomi manusia; tentang eksplorasi penerbangannya, mesin perang dan aliran air; keterampilannya sebagai pelukis, bahkan reputasinya meninggalkan proyeknya sehingga menjadi terbengkalai.

Tapi apa yang kita ketahui tentang pribadinya, tentang gairahnya, tentang Leonardo yang sedang jatuh cinta? Leonardo tidak meninggalkan apa pun yang bisa dibaca langsung sebagai buku harian atau jurnal: minatnya lebih pada dunia luar, bukan dunia batin.

Namun demikian, para penulis, dari penulis biografi abad ke-16, Giorgio Vasari hingga Sigmund Freud, telah menjelajahi ribuan halaman catatan tertulis yang ditinggalkan oleh Leonardo untuk mendapatkan petunjuk.

Selang 500 tahun setelah kematiannya – dengan adanya pameran di seluruh Eropa untuk merayakan seni, teknik, sains, dan gagasannya – sebuah opera baru merayakan sisi yang lebih pribadi dari sang master Renaissance.

Opera karya komposer Alex Mills dan pustakawan Brian Mullin yang bertajuk 'Leonardo', berfokus pada hubungan antara sang seniman hebat dan dua asistennya.

Gian Giacomo Caprotti - dikenal oleh Da Vinci sebagai Salaí alias 'Setan Kecil' - adalah seorang bocah lelaki dari latar belakang keluarga miskin yang bekerja di bengkel Da Vinci saat berusia 10 tahun pada 1490, ketika sang master berusia 30-an.

Dia segera membuat kesan sebagai pembuat onar: Mullin sering menemukan referensi Salaí mencuri dari Da Vinci dan tamunya, atau makan lebih dari porsi yang ditetapkan tuannya.

"Dia [adalah] anak muda kelas pekerja, dan ternyata sangat sulit untuk ditangani, tetapi dia akhirnya tinggal bersama Leonardo selama 25 tahun," kata Mullin.

Francesco Melzi datang ke kehidupan Leonardo di sekitar tahun 1505. Sebaliknya, pemuda ini berasal dari keluarga bangsawan Milan, dan berperan seperti sekretaris pribadi Da Vinci.

Dia dan Leonardo segera mengembangkan keintiman yang lebih dekat, yang bagi Mills dan Mullin lebih menyerupai hubungan ayah dan anak. Melzi adalah, sebagaimana dicatat oleh Mullin, "sama sekali berbeda dari Salaí dalam status sosial dan sikapnya."

Tidak ada nama panggilan yang kurang ajar untuk Melzi yang aristokrat: dia dipanggil oleh Leonardo sebagai 'Tuan Francesco'.

Opera ini memetakan "pergeseran hubungan segitiga yang dimiliki Leonardo dengan dua pria muda ini," kata Mullin.

"Leonardo pindah dari satu hubungan ke hubungan yang lain, dan Salaí sedikit terdorong keluar."

Di akhir hidupnya, Leonardo pindah ke Prancis, disertai dengan kedua sahabat prianya itu. Tetapi Salaí kembali ke Milan, dan tidak ada di samping tempat tidur sang maestro kala dia meninggal pada 1519.

"Leonardo meninggalkan warisan yang sangat sedikit [bagi Salaí]: dia hanya menyisakan setengah kebun anggur, yang aneh," kata Mullin.

Melzi, sebaliknya, mewarisi buku catatan Leonardo dan banyak lukisannya. "Sepertinya ada drama pribadi yang diputar dari satu tokoh ke tokoh lainnya."

Pria pujaannya

Sebagai tokoh bersejarah, Salaí dan Melzi mendatangi kita melalui penggambaran Leonardo tentang mereka dalam kata dan gambar—keduanya terkenal karena ketampanannya, dan Salaí dianggap sebagai model untuk lukisan Bacchus dan Saint John the Baptist.

Bagi para komposer dan pustakawan, hubungan mereka tampaknya lebih intens dan mendalam daripada sekadar artis dan asisten.

"Leonardo menggambar Salai begitu banyak, tidak sulit untuk mengatakan dia juga seorang inspirator," kata Mills. "Semua orang menganggapnya sebagai pendamping Leonardo—dia membelikannya pakaian mahal, mereka bepergian bersama, semua orang berbicara tentang betapa cantiknya dia."

Dalam menegosiasikan jalan mereka melalui fakta-fakta sulit dalam kehidupan Da Vinci – dan kesenjangan di antara mereka – Mills dan Mullin meminta bantuan para sarjana terkemuka, Martin Kemp dan Martin Clayton.

"Kami ingin kesimpulan yang kami gambarkan sedapat mungkin dan seakurat mungkin," kata Mills.

"Para cendekiawan dan akademisi Leonardo menyimpulkan bahwa ia kemungkinan besar adalah seorang gay, segala sesuatu mengarah ke sana—opera memberi kita kesempatan untuk mengeksplorasi bagian dirinya dalam setahun ketika segala sesuatu yang lain sedang dieksplorasi."

Baca lanjutannya: Rahasia-rahasia Leonardo da Vinci yang Tak Terungkap (Bagian 2)

Related

Figures 2874737190952915934

Recent

item