Kisah Piri Reis, Kapten Kapal yang Membuat Peta Dunia Tertua

Kisah Piri Reis, Kapten Kapal yang Membuat Peta Dunia Tertua

Piri Reis (nama lengkap Haci Ahmed Muhiddin Piri [Hadji Ahmed Muhiddin Piri]; Reis [Rais] berarti Kapten) adalah geograf, dan kartograf Utsmaniyah yang lahir antara tahun 1465 dan 1470, dan meninggal antara 1554 atau 1555.

Ia terkenal karena peta-petanya dalam Kitab Bahriye (Buku Navigasi), dan juga peta dunianya yang diselesaikan pada tahun 1513, dan ditemukan di Istana Topkapi di Istanbul pada 1929.

Pada 1528, Piri Reis menggambar peta dunia kedua, dengan menggunakan dua puluh peta asing dan mappa mundi (Arab, Spanyol, Portugal, Cina, India, dan Yunani), termasuk peta milik Christopher Columbus.

Ia terutama dikenal karena peta dan grafik yang dikumpulkan dalam Kitab Bahriye (Kitab Navigasi), sebuah buku yang berisi informasi rinci tentang navigasi serta sangat akurat untuk grafik waktu, menggambarkan kota-kota pelabuhan penting dan Laut Mediterania.

Sedikit yang diketahui tentang identitas Piri Reis. Bahkan namanya diterjemahkan secara kasar, yang berarti "kapten laut". Asalnya diperdebatkan, dengan sumber merujuk kepadanya sebagai Kristen, mungkin Turki Yunani, Yahudi, atau etnis lain. 

Hadji Muhiddin Piri Ahmed lahir di Gallipoli bagian Eropa dari Kekaisaran Ottoman atau di Karaman, Anatolia pusat, tetapi tanggal tepat kelahirannya tidak diketahui.

Dia anak Haji Mehmed Piri, dan mulai terlibat dalam pembajakan ketika masih muda, pada 1481, setelah pamannya, Kemal Reis, terkenal sebagai pelaut yang kemudian menjadi Laksamana Armada Ottoman. 

Selama periode Ottoman berperang, bersama-sama dengan pamannya, ia mengambil bagian dalam perkelahian laut melawan Spanyol, Genoa dan Venesia, termasuk Pertempuran Lepanto Pertama (Pertempuran Zonchio) pada 1499 dan Pertempuran Lepanto Kedua (Pertempuran Modon) pada tahun 1500. 

Ketika pamannya, Kemal Reis, tenggelam pada tahun 1511 ketika kapalnya rusak oleh badai, Piri kembali ke Gallipoli, di mana ia memulai studi tentang navigasi.

Ia memperoleh ketenaran sebagai kartografer ketika sebuah bagian kecil dari peta dunia pertama (disiapkan pada tahun 1513) ditemukan pada 1929 di Istana Topkapi di Istanbul. Peta dunianya adalah atlas tertua Turki, dikenal menunjukkan Dunia Baru, dan salah satu peta tertua Amerika yang masih ada di dunia. 

[Peta tertua Amerika yang masih ada adalah peta yang digambar oleh Juan de la Cosa tahun 1500, yang dilestarikan di Museum Angkatan Laut (Museo Naval) dari Madrid, Spanyol.] 

Pada 1516, ia kembali ke laut sebagai kapten kapal, dalam armada Ottoman. Dia mengambil bagian dalam kampanye 1516-1517 melawan Mesir. Pada 1522, ia berpartisipasi dalam pengepungan Rhodes melawan Knights of St John, yang berakhir dengan menyerahkan pulau itu kepada Ottoman pada 25 Desember 1522, dan keberangkatan permanen Ksatria dari Rhodes pada 1 Januari 1523. Pada 1524, ia menjadi kapten kapal ke Mesir.

Pada 1547, Piri telah naik ke peringkat Reis (laksamana) sebagai komandan armada Ottoman di Samudra Hindia dan laksamana armada di Mesir, berkantor pusat di Suez.
Pada 26 Februari 1548, ia merebut kembali Aden dari Portugis di Capture Aden, diikuti pada 1552 oleh Penangkapan Muscat, di mana Portugal telah menduduki sejak 1507. 

Saat tiba di timur jauh, Piri Reis ditangkap di Selat Hormuz, di pintu masuk Teluk Persia. Ketika Portugis mengalihkan perhatian ke Teluk Persia, Piri Reis menduduki semenanjung Qatar dan pulau Bahrain.

Related

Figures 5127216667263150778

Ads

Topic

Recent

item