PPATK Sebut Ada Parpol Baru Transaksinya Triliunan, PSI Buka Suara


Sekretaris Jenderal Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Raja Juli Antoni buka suara soal kabar adanya partai politik atau parpol baru yang disebut memiliki transaksi keuangan fantastis mencapai triliunan rupiah. Informasi adanya parpol baru dengan transaksi triliunan rupiah itu sebelumnya diungkap oleh Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) pekan ini. 

"Mungkin yang dimaksud parpol lain, kami (PSI) kan bukan parpol baru, sudah pernah ikut pemilu kan," kata Raja Juli di Yogyakarta Minggu 14 Januari 2024.

Raja Juli menyatakan yang dimaksud PPATK kemungkinan partai peserta pemilu. "Coba saja dicek dulu, tapi pada prinsipnya apapun yang menjadi temuan PPATK itu kami meminta untuk membuka laporan tersebut ke publik," kata Raja Juli.

PPATK sendiri tak menyebut jelas parpol baru yang dimaksud dan masih melakukan pendalaman dari mana sumber dana parpol baru itu. "Sebab kata PPATK, juga ditemukan 21 (transaksi mencurigakan) senilai ratusan miliar yang masuk ke rekening bendahara umum partai," imbuh Raja Juli.

"Makanya agar tidak terjadi duga-menduga, tidak terjadi misinformasi, ada baiknya data itu dibuka saja ke publik secara transparan, diumumkan," kata Raja Juli.

Raja Juli mengklaim PSI merupakan partai yang menerapkan prinsip keuangan transparan dan akuntabel. Ia mengatakan PSI mendorong PPATK membuka saja segala temuan mereka terkait traksaksi di setiap parpol melalui mekanisme prosedur yang ada. Terlebih saat ini masa kampanye juga masih berjalan sebelum pemilu 2024 digelar. 

"Mumpung ada waktu, partai-partai yang bersangkutan juga bisa mempertanggungjawabkan kepada publik (sumber dana dan transaksinya)," kata dia.

Menjelang pemilu 2024, PPATK menemukan transaksi mencurigakan dari luar negeri mengalir ke rekening bendahara 21 partai politik. Transaksi itu meningkat dari total 8.270 transaksi pada 2022 menjadi 9.164 transaksi di 2023.

Kepala PPATK Ivan Yustiavandana tidak memerinci detail bendahara partai apa saja terlibat. Namun menurut Ivan, bendahara partai politik yang dimaksud itu termasuk bendahara partai di berbagai daerah “Ini bendahara di wilayah-wilayah segala macam,” ucap Ivan.

PPATK turut mencatat jumlah dana yang diterima partai-partai politik dari luar negeri, totalnya mencapai Rp 195 miliar pada tahun 2023. “Di 2022 penerimaan dananya hanya Rp 83 miliar, di 2023 meningkat menjadi Rp 195 miliar,” katanya. 

Ihwal temuan transaksi mencurigakan yang dilakukan calon anggota legislatif, PPATK mengaku telah melakukan pelaporan ke Badan Pengawasan Pemilu (Bawaslu) dan Aparat Penegak Hukum (APH) selama 2023 lalu.

Related

News 5388438720151710387

Recent

Hot in week

Ebook

Koleksi Ribuan Ebook Indonesia Terbaik dan Terlengkap

Dapatkan koleksi ribuan e-book Indonesia terbaik dan terlengkap. Penting dimiliki Anda yang gemar membaca, menuntut ilmu,  dan senang menamb...

Banner BlogPartner Backlink.co.id
item