Inilah Tempat Paling Terpencil di Dunia, yang Benar-benar Tak Tersentuh Virus Corona (Bagian 1)

Inilah Tempat Paling Terpencil di Dunia, yang Benar-benar Tak Tersentuh Virus Corona

Naviri Magazine - Jika Anda mengira Tristan da Cunha terlihat seperti gunung berapi yang menembus Samudera Atlantik... itu karena memang begitu.

"Saya tidak akan tinggal di tempat lain," kata Harold Green beberapa tahun lalu.

Pulau Tristan da Cunha, atau disebut TDC bagi penduduk setempat, bukanlah tempat bagi para penakut. Butuh keberanian yang luar biasa untuk ke dan tinggal di sana. Jika Anda ingin melihat sendiri pulau berpenghuni yang paling terpencil di dunia, berikut caranya:

Terbang ke Cape Town, ibu kota Afrika Selatan. Lalu menumpang perahu layar untuk menyeberangi Samudera Atlantik Selatan. Terus berlayar selama 18 hari mengarungi gelombang laut yang paling ganas di planet Bumi, berharap untuk dapat beristirahat dalam kabut, dan melihat sekilas pulau-pulau utama yang mengesankan.

Saat mendekat ke pulau, berdoalah agar angin reda dalam waktu yang cukup lama sehingga bisa berlabuh dan turun dari kapal. Kemudian, segera tarik perahu keluar dari air sebelum ombak menghantam kapal ke bebatuan, atau lambaikan tangan - mungkin orang lain akan melihat dan menjemput Anda.

Akhirnya Anda tiba dan sambutlah Edinburgh of the Seven Seas, ibu kota Tristan da Cunha (dan satu-satunya pemukiman) di sana.

Selain itu, memang ada cara lain yaitu menggunakan perahu "cepat": hanya enam hari perjalanan dengan Kapal SA Agulhas - tapi masalahnya adalah kapal itu hanya sekali setahun mengarungi perjalanan sejauh 2.810 kilometer, ditambah lagi ruangan dalam kapal sangat terbatas.

Atau, Anda bisa menumpang ke salah satu dari sedikit kapal penangkap ikan yang datang dan pergi. Tidak ada akses pesawat terbang ke sana.

Begitulah sulitnya menuju atau meninggalkan Tristan de Cunha.

Rekan seumur hidup

Total penduduk yang hidup di Tristan da Cunha adalah 245 jiwa (133 perempuan dan 112 pria - berdasarkan hitungan terakhir). Mereka tinggal di sebuah pemukiman yang bernama Edinburgh of the Seven Seas.

Pemukiman ini memiliki kafe, aula acara sosial, kantor pos, dan pub bernama The Albatross. Ada juga rumah sakit kecil yang cukup modern dan sekolah yang kecil.

"Kecuali jika meninggalkan pulau, Anda akan segera menyadari bahwa teman di sekolah waktu kecil adalah teman bersama hingga tua dan selama sisa hidup Anda," Alasdair Wyllie, yang sampai saat ini tinggal dan bekerja di sana sebagai penasihat pertanian.

Di sini juga kemungkinan besar Anda akan bertemu dengan pasangan, bahkan jauh sebelum Anda memikirkan sebuah pernikahan.

Mungkin tidak mengherankan, jika Anda seorang Tristanian, sebutan untuk penduduk lokal, kemungkinan besar Anda akan bangga menjadi keturunan salah satu dari enam nama keluarga di pulau utama: Lavarello, Repetto, Rogers, Swain, Green atau Glass.

Hanya ada dua orang penduduk yang tidak lahir di pulau ini, yaitu seorang pria dan seorang perempuan yang bertahun-tahun lalu menikah dengan penduduk pulau dan memutuskan untuk tinggal bersama keluarga baru mereka.

Ada juga seorang dokter dan guru yang datang dan pergi bergantian dari Inggris, karena pulau ini masuk dalam Wilayah Luar Negeri Inggris.

"Sangat sepi di sini, bahkan Anda bisa mendengar rumput tumbuh," kata Harold, yang mencintai kedamaian dan ketenangan kampungnya. Dan di sini sangat aman, bahkan "tidak ada kunci," tambahnya.

Tetapi, koneksi internet di pulau ini "buruk atau bahkan sangat buruk!" Walaupun ada satu sisi positifnya, yaitu semua panggilan ke luar negeri - saat telepon berfungsi - gratis.

Kemudian terdapat juga sebuah jalan yang membawa Anda untuk mengelilingi pinggir pulau sekitar tiga kilometer guna melihat rangkaian ladang kecil yang terlindungi dinding batu dari hembusan angin kencang.

Di ladang itu, masyarakat biasanya menanam beberapa sayuran walaupun "kebanyakan kentang," kata seorang mantan penduduk, "dan di musim panas kita bisa pergi ke sana dan menikmati sedikit liburan 'ke luar kota'."

Hiburan kesukaan di sana adalah pesta barbekyu atau disebut braai - sebuah pengaruh dari Afrika Selatan yang lokasinya paling dekat - dan kesempatan terbaik mengelola hasil ternak lokal.

Bermain alat musik dan bernyanyi bersama-sama pernah menjadi kehidupan utama masyarakat pulau, tetapi "saat ini kebanyakan mereka lebih suka menghabiskan waktu luang di depan layar," kata Alasdair.

Baca lanjutannya: Inilah Tempat Paling Terpencil di Dunia, yang Benar-benar Tak Tersentuh Virus Corona (Bagian 2)

Related

World's Fact 3125448748192862347

Recent

item