Paus, Hewan Laut dengan Kemampuan Tubuh Menakjubkan


Naviri Magazine - Paus biru memiliki panjang mencapai 30 meter, dengan berat mencapai 150 ton (setara dengan 30 ekor gajah), dan merupakan hewan terbesar di bumi. Meski berukuran raksasa, paus mampu bergerak bebas di air, termasuk berenang bolak-balik dari permukaan ke kedalaman 1.000 meter, hanya dalam 30 detik hingga satu menit.

Kemampuan itu jauh di atas teknologi kapal selam modern. Kapal selam bertenaga nuklir, misalnya, hanya mampu berenang di kedalaman 500 meter. Itu pun membutuhkan waktu berjam-jam untuk menempuhnya. Kapal selam akan bermasalah jika turun ke kedalaman lebih dari 500 meter.

Paus mampu naik turun dari kedalaman laut ke permukaan atau sebaliknya dengan mudah, karena keberadaan tulangnya yang terbuat dari bahan berongga, dan terisi minyak. Struktur itu memudahkannya mengapung di permukaan air. 

Tubuh paus juga sangat tahan terhadap tekanan yang tinggi di kedalaman laut. Oksigen yang mengalir dalam darah dan otot-ototnya memberinya tenaga saat di dalam air atau saat tidak bernapas.

Paus juga memiliki sistem peredaran darah yang khas dan unik. Sistem itu memungkinkan darah secara langsung mengalir dari organ menuju otak. Dengan cara itu, paus tetap dapat mengirim oksigen di dalam tubuhnya secara langsung ke otak, selama menyelam sampai muncul ke permukaan air untuk bernapas. 

Sistem pernapasan paus juga memungkinkannya untuk menyimpan cadangan oksigen, hingga ia bisa bertahan di kedalaman air selama 15 sampai 20 menit. Paus menggunakan hidung yang terletak di bagian atas kepalanya untuk sirkulasi udaranya. 

Udara kotor berisi uap air yang panas diembuskannya ke luar ketika ia muncul ke permukaan. Proses itulah yang kemudian tampak seolah-olah paus menyemburkan air.

Related

Science 3153265758898739591

Recent

Hot in week

item