Misteri Penemuan Teknologi Zaman Kuno yang Belum Terpecahkan

Misteri Penemuan Teknologi Zaman Kuno yang Belum Terpecahkan

Naviri Magazine - Zaman sekarang, kita telah akrab dengan berbagai benda canggih berteknologi tinggi. Karenanya, meski tampak hebat, kita pun menganggap benda-benda itu biasa saja. Misalnya ponsel, atau komputer, atau teleskop, dan lain-lain. Kita paham benda-benda itu sangat canggih, tapi sesuai dengan zaman kita yang memang sudah canggih.

Tetapi, jika kita menemukan benda-benda canggih yang berasal dari masa ribuan tahun lalu, kita pasti akan takjub campur kebingungan. Karena, bagaimana orang-orang di zaman ribuan tahun lalu bisa menciptakan benda-benda canggih? Kenyataan itu pula yang dihadapi para ilmuwan, ketika mereka menemukan benda-benda canggih berikut ini.

Pesawat emas Kolombia, dari abad ke-4 sampai 7 Masehi

Pesawat emas Kolombia mengacu pada artefak Quimbaya. Para ilmuwan percaya bahwa barang-barang itu tidak lebih dari rekreasi burung dan serangga yang bergaya. Namun, ada teori yang mengklaim bahwa pesawat tersebut merupakan mesin terbang kuno. Hal itu juga membuktikan bahwa replika besar artefak ini bisa benar-benar terbang.

Roman dodecahedron, dari abad ke 2 sampai 3 Masehi

Roman dodecahedron telah ditemukan di seluruh dunia, di Italia, Inggris, Prancis, Jerman, Hungaria, dan bahkan di Vietnam. Penggunaan dodecahedron yang terspesialisasi meliputi pemegang candlestick, dadu, alat pengukur untuk mengkalibrasi pipa air, atau bahkan alat peramal.

Lensa Nimrud, dari masa 750-710 SM

Lensa optik yang terbuat dari batu kristal ini digali di istana Asyur Nimrud, di Irak modern, pada tahun 1850. Lensa ini setara dengan efek pembesaran 3 kali. Beberapa ilmuwan percaya bahwa itu adalah bagian dari teleskop, atau memiliki fungsi dekoratif.

Baterai Baghdad, dari masa 2500 SM

Baterai ini terdiri dari pot terakota yang berisi silinder tembaga, yang menampung satu batang besi. Replika pot ini diisi elektrolit, dan bisa menghasilkan voltase sekitar 2 volt.

Mungkin orang-orang Babilonia kuno menyadari metode galvanizing, dan menggunakan barang itu untuk menyepuh emas ke benda-benda perak. Namun, pihak yang skeptis mengklaim bahwa pot ini digunakan sebagai penyimpanan gulungan.

Disc Phaistos, dari masa 2700-1400 SM

Disc Phaistos ditemukan di istana Minoan di Phaistos, di pulau Kreta, pada tahun 1908. Asal usul cakram dan arti tandanya masih belum jelas, karena lempung cakram tidak ditemukan di Kreta, dan tidak memiliki latar belakang yang cukup untuk diuraikan.

Teknik konstruksi piramida Mesir, dari masa 2667 SM

Para ilmuwan masih belum bisa mencapai kesepakatan tentang teknik konstruksi yang digunakan untuk membangun piramida Mesir. Ada beberapa hipotesis konstruksi yang berbeda.

Salah satu dari mereka mengklaim bahwa batu tersebut sebenarnya tidak diukir, tapi terbuat dari beton tepat di tempat konstruksi. Namun, metode ini tidak menjelaskan batu granit alam yang besar dengan berat di atas 10 ton.

Makam di dalam Piramida Agung Giza

Ahli Mesir, Stephen S. Mehler, dan peneliti lainnya, mengatakan lorong dan ruang di dalam Piramida Besar pada awalnya dibangun untuk sesuatu selain makam Firaun. Bangunan itu rumit, akustik sempurna dari aula berkapasitas 5 lantai, dan tidak adanya seni. Tidak ada makam seperti itu di seluruh Mesir. Orang-orang Mesir Kuno tidak memberi petunjuk mengenai tujuan konstruksi ini.

Sabu disc, dari masa 3100-3000 SM

Bilah batu ini ditemukan di makam Sabu di desa Saqqara di Mesir. Karena tidak ada analog dari cakram ini yang ditemukan sejauh ini, sangat sulit untuk mengatakan apa tujuannya. Dugaan ilmuwan, benda itu bukan piring, atau lentera, atau roda.

Mekanisme Antikythera, dari masa 100 SM

Perangkat kuno ini ditemukan di pulau Antikythera, Yunani, pada 1901. Ini adalah mekanisme jarum jam yang kompleks, terdiri dari setidaknya 30 gigi perunggu yang ditempatkan di dalam kotak kayu.

Mekanisme ini sering disebut "komputer Yunani kuno", karena bisa memprediksi posisi astronomi dan gerhana untuk keperluan kalender dan astrologi.

Pilar besi Delhi, dari masa 415 M

Menjadi salah satu atraksi wisata utama di Delhi, pilar ini terkenal karena hampir tidak terpengaruh oleh karat selama 1.600 tahun keberadaannya. Beberapa hipotesis mengklaim bahwa pilar terbuat dari meteorit.

Tampaknya, orang India kuno telah mencapai tingkat keterampilan yang tinggi dalam ekstraksi dan pemrosesan besi. Dengan metode ini, mereka menciptakan lapisan oksida, yang berfungsi untuk melindungi pilar dari efek iklim Delhi.

Kaca fleksibel, dari masa 14-37 M

Seorang perajin tak dikenal menemukan kaca fleksibel yang tidak bisa dipatahkan. Dia membuat mangkuk minum darinya, dan membawanya ke Kaisar Romawi, Tiberius, sebagai hadiah. Ceasar menghargai hadiah tersebut, dan memenggal si penemu, karena takut bahan semacam itu bisa merusak nilai emas dan perak.

Seismoskop Zhang Hang, dari masa 132 M

Seismoskop diproduksi oleh penemu Cina yang luar biasa, Zhang Hang. Ketika sebuah gempa terjadi, alat Zhang menjatuhkan bola perunggu dari kepala naga ke mulut katak, yang duduk di bawahnya. Perangkat itu memiliki bandul berayun di dalamnya, yang terhubung dengan kepala naga.

Nebra sky disk, dari masa 1600 SM

Disk perunggu ini dihiasi simbol matahari, bulan sabit, dan bintang-bintang. Ditemukan di dekat Nebra, Jerman, pada tahun 1999. Awalnya dicurigai sebagai pemalsuan, tapi sekarang diterima secara luas sebagai barang asli.

Perangkat ini memberikan pengamatan yang cermat terhadap perjalanan matahari, dan sudut antara titik kenaikan dan pengaturan di titik balik matahari musim panas dan musim dingin, menjadikannya sebagai "instrumen portabel" tertua yang memungkinkan tindakan astronomi.

Baca juga: Misteri Kehebatan Teknologi Peradaban Kuno yang Hilang

Related

Science 6301881191191198730

Recent

item