Jam di Dalam Gunung yang Terus Berdetak Hingga 10.000 Tahun (Bagian 1)


Naviri Magazine - Ini adalah jam yang sangat besar, setinggi ratusan meter, terletak di dalam sebuah gunung, yang dirancang untuk bertahan hingga rentang waktu 10.000 tahun. Sesekali lonceng yang ada di dalam jam ini memainkan melodi. Setiap kali lonceng berdering, lonceng itu membunyikan melodi yang belum pernah dimainkan sebelumnya. 

Lonceng jam ini telah diprogram untuk tidak mengulangi melodi yang sama untuk 10.000 tahun. Jam tersebut menimbun energi dari sumber yang berbeda, dan kadang-kadang jam itu akan berdering sendiri ketika tidak ada orang mendengarnya.

Jam ini nyata adanya. Sekarang sedang dibangun di dalam sebuah gunung di barat Texas. Jam ini adalah yang pertama dari Jam milenium. Para perancang berharap akan dapat membangun jam seperti ini di seluruh dunia di waktu yang akan datang. 

Ada lokasi jam kedua yang terletak di puncak sebuah gunung di timur Nevada, sebuah lokasi yang dikelilingi hutan pinus bristlecone yang telah berusia 5.000 tahun. Pinus bristlecone merupakan salah satu di antara organisme berumur terpanjang di planet ini. 

Para desainer jam di Texas mengharapkan loncengnya akan tetap berdering dua kali selama pinus bristlecone yang telah berusia 5.000 tahun masih ada. Sepuluh ribu tahun adalah sekitar usia peradaban, sehingga ‘jam 10K-year’ akan mengukur masa depan peradaban sama dengan masa lalu. 

Mengapa ada orang yang membangun jam di dalam sebuah gunung, dengan harapan akan berdering untuk 10.000 tahun? Bagian dari jawabannya: hanya agar orang akan mengajukan pertanyaan ini, dan setelah menanyakannya, mendorong dirinya untuk membayangkan pengertian generasi ribuan tahun mendatang. 

Jika Anda memiliki jam yang berdetik selama 10.000 tahun, jenis pertanyaan apa yang akan Anda sarankan untuk generasi mendatang? Jika jam dapat tetap bertahan selama sepuluh ribuan tahun, tidakkah seharusnya kita pastikan peradaban kita juga demikian halnya? 

Jika jam terus mampu berfungi setelah kita secara pribadi lama mati, mengapa tidak mencoba proyek-proyek lain yang memerlukan generasi mendatang untuk menyelesaikan? Pertanyaan yang lebih besar adalah, sebagai virologis, Jonas Salk pernah bertanya, "Apakah kita menjadi nenek moyang yang baik?"

Penemu jam ini memperkenalkan ide tersebut dengan konteks ini:

“Saya tidak bisa membayangkan masa depan, tapi saya peduli tentang hal itu. Saya tahu saya bagian dari sebuah cerita yang dimulai jauh sebelum saya bisa mengingat dan terus berlanjut di luar ketika siapa pun akan ingat saya. 

“Saya merasa bahwa saya hidup pada saat perubahan penting, dan saya merasa bertanggung jawab untuk memastikan bahwa perubahan datang dengan baik. Saya menanam biji-bijian dengan mengetahui bahwa saya tidak akan pernah hidup untuk memanennya.

“Saya ingin membangun sebuah jam yang berdetik setahun sekali. Dengan jarum ‘century’ yang maju setiap 100 tahun sekali, dan ‘Cuckoo’ yang keluar setiap 1 milenium mendatang.”

Itulah Danny Hillis, penemu polymath, insinyur komputer, dan designer, jenius dan penemu utama jam itu. Dia dan Stewart Brand, pelopor budaya dan biologi terlatih, meluncurkan sebuah yayasan nirlaba untuk dapat membangun setidaknya jam pertama. 

Teman perjalanan dan musisi rock bernama Brian Eno menamai organisasi itu "The Long Now Foundation", untuk menunjukkan panjangnya waktu yang diperlukan - tidak kuartal berikutnya, minggu depan, atau lima menit berikutnya, tetapi dalam arti berabad-abad.

Eno juga menyusun generator-melodi-yang-tidak-pernah-terulang yang membunyikan lonceng jam di dalam gunung. Jam di gunung ini didanai dan dibangun pada properti yang dimiliki oleh Jeff Bezos, pendiri dan CEO Amazon.com.

Langkah pertama dalam proyek multi-dekade ini adalah membangun prototipe setinggi 8 kaki yang mampu berfungsi. Versi uji ini telah rampung pada malam tahun baru 1999. Pada tengah malam, prototipe jam 10.000 tahun ini berbunyi dua kali untuk mengantar milenium baru, tahun 2000, di depan kerumunan kecil di Presidio, San Francisco. Jam proptipe ini sekarang berada di London Science Museum.

Berbeda dengan prototipe skala-manusia, jam di gunung ini akan monumental, hampir dalam skala arsitektur. Ukurannya sekitar 200 meter. Terletak di bawah gunung kapur terpencil di pegunungan Sierra Diablo di Texas, akan membutuhkan pendakian satu hari untuk mencapai gigi interior. 

Hanya untuk mencapai pintu masuk terowongan yang terletak 1.500 kaki di atas gurun tandus dapat membuat beberapa pengunjung kehabisan napas, tertusuk oleh duri-duri, dan entah apalagi yang akan terjadi pada mereka.

Baca lanjutannya: Jam di Dalam Gunung yang Terus Berdetak Hingga 10.000 Tahun (Bagian 2)

Related

Technology 8544771267771489749

Recent

item